Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 03 Apr 2020 18:50 WIB

TRAVEL NEWS

Imbas Corona, Hotel dan Restoran di Yogyakarta Rumahkan Karyawan

Jauh Hari Wawan S
detikTravel
Mewabahnya COVID-19 berdampak kepada semua sektor, khususnya pariwisata. Seperti halnya di Yogyakarta, kawasan Malioboro yang biasanya ramai kini sepi.
Foto: Malioboro sepi karena Corona (Pradito Rida Pertana/detikcom)
Yogyakarta -

Pandemi Corona makin berdampak buruk pada sektor pariwisata. Di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), hotel dan restoran ramai-ramai merumahkan karyawannya.

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DIY, Deddy Pranowo Eryono mengatakan di Yogyakarta, sebanyak 60 persen karyawan hotel dan restoran dirumahkan karena sepinya wisatawan. Namun, karyawan yang dirumahkan tersebut tidak di-PHK, tetapi 15 hari masuk dan 15 hari libur.

"Kondisinya seperti ini. Sudah ada 60 persen (hotel dan restoran) yang merumahkan karyawannya. Tapi untuk jumlah tenaga kerjanya kita belum ada data yang pasti," ujar Deddy saat dihubungi, Jumat (3/4/2020).

Keputusan untuk merumahkan karyawan ini melihat kondisi hotel dan restoran di Yogyakarta. Okupansi hotel saat ini bahkan tidak menyentuh angka 10 persen.

"Okupansi saat ini 0-9 persen saja," kata Deddy.


Kendati demikian, pihak hotel tidak sepenuhnya menutup operasional dan hanya mengurangi shift. Selain itu, hotel tidak menerima tamu melainkan hanya menerima reservasi.

"Hotel tetap beroperasi dengan mengurangi shift. Misalnya yang dulu ada lima (orang per shift) sekarang tinggal separuh per shiftnya. Hotel juga tetap menerima reservasi untuk bulan-bulan yang akan datang. Tapi tidak menerima tamu," katanya.

"Bukan berarti ditutup berhenti. Itu enggak. Otomatis daya operasional listrik masih ada," tambahnya.


Berdasarkan data PHRI DIY, hotel dan restoran yang tergabung dalam PHRI Yogyakarta mencapai 469. Oleh karena itu, dia pun berharap ada solusi atas bencana non alam ini seperti potongan pajak.

"Sampai saat ini baru memberikan surat ke gubernur, bupati, dan wali kota tapi belum ada solusi. Kita menunggu kita dengan sabar ikhlas dan tawakal," ucapnya.



Simak Video "Pasien Corona di Mamuju Kabur: Dijemput Petugas, Dilawan Keluarga!"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA