Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 23 Sep 2020 06:41 WIB

TRAVEL NEWS

Mariyuana Ilegal di Hong Kong, tapi Kok Muncul Kafe Ganja?

Putu Intan
detikTravel
Kafe ganja di Hong Kong
Found, kafe ganja di Hong Kong. (Foto: Associated Press)
Hong Kong -

Ganja merupakan barang ilegal di Hong Kong namun baru-baru ini sebuah kafe menjajakan makanan dan minuman yang mengandung ganja. Kok bisa?

Dilansir dari Associated Press, Rabu (23/9/2020) kafe bernama Found itu merupakan kafe ganja pertama di Hong Kong. Kafe ini sudah melalukan soft opening pada September ini namun diharapkan dapat beroperasi penuh pada Oktober mendatang.

Sekilas, kafe ini tampak seperti kafe pada umumnya yang menjual kopi, biskuit, beer, dan jus buah. Namun uniknya, pengelolanya menambahkan cannabidiol atau CBD yang asalnya terkandung dalam tanaman ganja.

Uniknya ganja ini sebenarnya dilarang di Hong Kong.Perihal impor ganja ilegal atau produk apapun yang mengandung cannabinoid termasuk dalam tindakan pelanggaran pidana. Hal itu tertuang dalam Undang-undang Obat Berbahaya yang dikemukakan Pusat Pangan dan Keamanan Pemerintah Hong Kong.

Kafe ganja di Hong KongKafe ganja di Hong Kong. Foto: Associated Press

Tapi, CBD tidak diklasifikasikan sebagai obat berbahaya menurut hukum Hong Kong. Itu sebabnya kafe ini diizinkan beroperasi.

Mereka membubuhkan CBD dalam takaran tertentu. CBD juga dikenal memberikan efek terapeutik, membantu mengurangi stres namun tidak memabukkan.

Salah seorang pelanggan Found, Killian Hussey yang bekerja di bidang finansial mengatakan ia mengkonsumsi kopi CBD untuk relaksasi.

"Kopinya enak, dan saya suka efek yang diberikan CBD pada saya," kata Hussey.

"Secara kognitif dan fisik, ini membantu saya melewati rasa sakit dan nyeri di hari biasa," ia melanjutkan.

Kafe ganja di Hong KongKafe ganja di Hong Kong. Foto: Associated Press

Lantas berapa sih harga minuman CBD yang dijual di sini?

Sebotol kopi dingin mengandung CBD ini dibanderol HKD 80 (sekitar Rp 153 ribu). Kemudian sekaleng bir CBD dipatok sebesar HKD 70 (sekitar Rp 133 ribu).

"Hong Kong sebenarnya adalah salah satu pasar cannabinoid paling progresif di Asia,"kata Fianchra Mullen, pemilik Altum International, pemasok cannabinoid di Asia yang juga mengoperasikan kafe tersebut.

"Tidak seperti di wilayah lain seperti Australia, New Zealand, Singapura, hukum cannabinoid di Hong Kong cukup progresif," ujarnya.

Mullen berharap, kafe itu dapat membantu menghapuskan stigma tentang produk CBD dan ingin menjauhkan CBD dari ganja dan narkoba untuk rekreasi. Kafe ini akan menjual cannabinoid dalam makanan selama tidak mengandung zat adiktif seperti tetrahidrokanabinol (THC).



Simak Video "RUU Keamanan Baru Disahkan, Polisi Tangkap Pedemo di Hong Kong "
[Gambas:Video 20detik]
(pin/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA