Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 17 Nov 2020 15:51 WIB

TRAVEL NEWS

Dedikasi Pramugara: Bantu Lahiran sampai Bersihkan Sisa BAB Lansia di Pesawat

Putu Intan
detikTravel
Pramugara Citilink
Pramugara Citilink, Syepvin. (Foto: Rifkianto Nugroho/detikcom)
Jakarta -

Pramugara dan pramugari Citilink membagikan kisah penanganan penumpang yang paling berkesan selama karir mereka. Salah satunya membersihkan kotoran BAB lansia yang tercecer.

Di balik senyum dan keramahan para awak kabin, terdapat tanggung jawab besar yang harus mereka laksanakan. Menjamin keselamatan dan kenyamanan penumpang adalah salah satunya.

Untuk dapat mewujudkan hal tersebut, seluruh awak kabin yakni pramugara dan pramugari wajib untuk mengikuti pelatihan dan lulus ujian. Panduan mengenai pertolongan pertama pun diatur dalam manual yang selalu mereka bawa.

"Kalau cara penanganan sudah diatur dalam buku manual. Bagaimana cara menangani penumpang melahirkan, bagaimana cara menangani penumpang mimisan, cara menangani penumpang lansia, itu sudah diatur di manual yang dimiliki setiap awak kabin," kata pramugara Citilink, Syepvin.

Sementara itu, pramugari Citilink, Nofema menceritakan pengalamannya menangani penumpang lansia yang panik karena belum pernah naik pesawat.

"Saat penerbangan ke Jeddah, karena kita perjalanannya cukup jauh kemudian rentang usia penumpang sekitar 40-50 tahun ke atas, belum pernah naik pesawat, panik. Di situlah kita hadir untuk penanganan pertama," ujarnya.

Pramugara-Pramugari CitilinkPramugara dan pramugari Citilink. (Foto: Rifkianto Nugroho/detikcom)

Dalam kondisi seperti itu, biasanya awak kabin akan menanyakan terlebih dahulu apakah penumpang bersama keluarga atau tidak. Selain berusaha menenangkan penumpang, awak kabin juga sudah menyiapkan obat yang diperlukan apalagi penumpang tidak membawa obat pribadi.

Selain Nofema, Syepvin juga memiliki pengalaman yang tak terlupakan. Ia pernah membantu seorang lansia untuk buang air besar meskipun pada akhirnya lansia tersebut gagal buang air besar (BAB) di toilet.

"Ada satu penerbangan, pada saat itu membawa penumpang lansia, tepatnya kakek-kakek. Jadi dia mungkin enggak pernah naik pesawat atau mungkin tidak sering naik pesawat. Jadi dia tidak tahu pesawat seperti apa dan dia juga terbang sendiri tanpa keluarga," ia bercerita.

Dalam penerbangan dari Balikpapan menuju Jakarta itu, kakek tersebut tiba-tiba menarik tangan Syepvin ketika ia sedang melakukan pengecekan kondisi kabin. Kakek itu mengutarakan keinginannya dalam bahasa daerah yang tidak Syepvin pahami. Untungnya, ada penumpang lain yang mengatakan bahwa kakek ini ingin buang air besar.

Syepvin akhirnya mengantarkan kakek itu ke toilet dan mengajarkan cara penggunaan toilet. Akan tetapi setelah beberapa lama, kakek itu tak kunjung keluar dari toilet. Syepvin yang curiga, kemudian bertanya tentang keadaan kakek dari balik pintu toilet.

"Lama tidak keluar toilet, saya pikir ini ada yang tidak beres. Apalagi kakek itu terdengar berteriak-teriak dari balik pintu. Akhirnya saya mohon izin untuk membuka pintu toiletnya," katanya.

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA