Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 15 Jan 2021 11:05 WIB

TRAVEL NEWS

Cerita Rakyat Timun Mas dan Raksasa dari Daerah Jawa Tengah

Puti Yasmin
detikTravel
Pagelaran Drama Musikal Timun Mas digelar selama dua hari, Sabtu (29/6) dan Minggu, (30/6) di Istora Senayan Jakarta. Acara yang di dukung oleh Djarum Apresiasi Budaya itu memberikan pertunjukan cerita rakyat yang dibalut dengan unsur drama, opera, orkestra serta multimedia yang canggih. File/detikFoto.
Foto: Rachman Haryanto/Ilustrasi Cerita Rakyat Timun Mas dan Raksasa dari Daerah Jawa Tengah
Jakarta -

Cerita rakyat Timun Mas berasal dari daerah Jawa Tengah. Kisah ini termasuk dalam golongan dongeng dan diperankan oleh 4 tokoh, yakni Timun Mas, sang Raksasa, Bu Simin, dan Pak Simin.

Bagaimana Cerita Timun Mas?

Dikutip dari buku 'Cerita Rakyat dari Jawa Tengah' karya James Danandjaja cerita rakyat Timun Mas singkat adalah sebagai berikut

Pak Simin dan Bu Simin bertempat tinggal di desa. Mereka hidup sebagai petani. Mereka bekerja keras mengolah tanah, dan menanaminya. Hasilnya, sungguh menggembirakan. Oleh sebab itu, mereka hidup berkecukupan.

Namun, mereka belum bahagia. Mereka selalu dirundung duka. Pak Simin dan istrinya belum dikaruniai anak. Pasangan ini sangat mendambakan keturunan. Setiap hari mereka berdoa sambil memberi sesajen kepada dewa agar dikaruniai anak. Doa ini mereka lakukan di hutan sehabis mengerjakan sawahnya.

Raksasa sakti dan buas penjaga hutan mendengar doa Pak Simin dan Bu Simin. Ia ingin membantunya. Raksasa itu berkata dengan suaranya yang keras dan menggelegar, bagai guruh yang seakan-akan dapat membelah hutan, "Hai manusia, aku ingin mengabulkan permintaanmu," ucapnya.

Pak Simin dan Bu Simin gemetar tubuhnya. Mereka amat ketakutan, tetapi dalam hati mereka senang. "Benarkah apa yang engkau katakan itu? Aku akan punya anak?" teriak Bu Simin kurang sabar.

"Ya, ya, ya ... tetapi ada syaratnya," kata raksasa.
"Apa syaratnya?"
"Hahahaha ... jika anakmu kelak sudah berumur 15 tahun, ia harus kau serahkan kepadaku sebagai sesajen."
"Ya, ya, saya tidak keberatan," jawab Pak Simin.

Suami istri itu pulang kembali ke rumahnya. Hatinya bagai terbelah dua. Mereka merasa senang karena permohonannya untuk mempunyai anak dikabulkan. Namun, mereka sedih karena anak itu kelak harus mereka serahkan sebagai sesajen.

Janji raksasa itu menjadi kenyataan. Setahun kemudian, Bu Simin melahirkan seorang anak perempuan. Parasnya cantik laksana bidadari yang turun ke bumi. Bayi perempuan itu diberi nama Timun Mas.

Hari, minggu, bulan, dan tahun pun silih berganti. Anak gadis kecil itu bertambah hari bertambah cantik. Akhirnya, tidak terasa Timun Mas sudah berusia 15 tahun. Pak Simin dan istrinya amat cemas mengingat janji mereka kepada raksasa.

Siang malam mereka susah tidur memikirkan nasib anak gadisnya. Tepat pada hari ulang tahun Timun Mas yang ke-15 sang raksasa datang menagih janji.

"Sekarang sudah tiba waktunya untuk kalian serahkan Timun Mas itu kepadaku," katanya mengancam.

Bu Simin menyembunyikan anaknya. Ia berkata kepada raksasa, "Anak kami belum siap untuk dibawa. Tiga hari lagi datang lah kembali, nanti kami serahkan," kata Bu Simin.

"Ya, tiga hari lagi aku akan datang. Jika tidak kalian penuhi permintaanku, jika Timun Mas tidak kalian serahkan, sebagai gantinya Bu Simin akan menjadi santapanku."

Setelah tiga hari raksasa itu datang kembali. "Aku mau menagih janjimu, manusia!" teriak raksasa garang. "O, putri kami Timun Mas belum selesai menyiapkan bekalnya," jawab Pak Simin.

Raksasa menggeram karena marah. Ia menghentak-hentakkan kakinya ke tanah. Rambutnya yang tebal menggerai ke dahinya. "Tuanku," kata Bu Simin, "Kami berjanji tiga hari lagi Timun Mas pasti akan kami serahkan kepada Tuanku," tangis Bu Simin.

Sambil menahan amarah sang Raksasa meninggalkan pondok Pak Simin. Tiga hari kemudian sebelum sang Raksasa datang, Bu Simin memanggil Timun Mas untuk memberitahukan janji mereka kepada raksasa yang tidak dapat ditunda-tunda lagi.

Mendengar penjelasan ibunya, tahulah sekarang Timun Mas, mengapa beberapa hari ini ayah ibunya selalu gundah gulana dan cemas. Timun Mas seorang anak yang tabah dan penuh bakti kepada orang tuanya.

"Bu, kalau begitu biarkan lah saya mengikuti sang Raksasa seperti janji ibu kepadanya. Biarkan lah saya rela, Bu," kata Timun Mas.

"Jangan anakku, engkau akan celaka. Engkau akan dimakan oleh raksasa ganas itu. Tidak anakku, biar lah ibu saja yang sudah tua ini menjadi mangsanya. Engkau jangan, tinggal lah di sini, hiduplah bahagia."

Raksasa datang, cepat-cepat Bu Simin memerintahkan agar anaknya pergi meninggalkan rumah melalui pintu belakang. Ia pun berpesan kepada Timun Mas untuk membawa beberapa barang, "Bawalah benda-benda ini. Sebutir mentimun, sebuah duri, sebutir garam, dan sepotong terasi. Kelak, benda-benda ini akan berguna bagimu. Sebarkan satu per satu bila raksasa mendekatimu."

Timun Mas pun melangkah keluar. Namun, sang Raksasa mengejarnya dan ketika hampir menjangkau Timun Mas, ia melemparkan biji mentimun sesuai petunjuk ibunya.

Ketika biji mentimun sampai di tanah berubah lah menjadi hutan mentimun. Melihat mentimun yang besar dan segar, sang Raksasa lupa kepada Timun Mas dan asyik menelan mentimun. Setelah kenyang ia teringat dan mengejarnya kembali.

Setelah hampir tertangkap lagi, Timun Mas melempar duri sesuai petunjuk sang Ibu. Duri itu pun berubah menjadi pohon berduri yang lebat sehingga sulit untuk dilewati. Namun, dengan kesakitan sang Raksasa bisa melewatinya.

Kembali, sang Raksasa mendekati Timun Mas hingga akhirnya dilempar lah garam dan berubah menjadi lautan luas. Sang Raksasa pun menyeberangi lautan tersebut dengan cara berenang dan kembali mengejar Timun Mas.

Selama mengejar Timun Mas, sang Raksasa meraung-raung. Terakhir, Timun Mas melemparkan bekalnya, yakni terasi. Terasi tersebut berubah menjadi lautan lumpur yang sangat luas. Sang Raksasa melewati itu, namun sayang lumpur itu justru menelannya.

"Timun Mas, tunggu lah aku, tolong lah aku Timun Mas," teriaknya sebelum mati.

Timun Mas pun selamat dan kembali ke rumahnya. Pak Simin dan Bu Simin amat gembira dan mereka saling berpelukan.

  • Ringkasan cerita rakyat Timun Mas dan kesimpulannya:

Cerita ini memberi pelajaran kepada kita bahwa di dalam perjuangan menghadapi penindasan kita tidak usah takut. Jangan lah kita cepat-cepat putus asa. Kita harus berusaha terus mengalahkannya. Akhirnya pasti kita akan menang, walaupun mulanya kita lemah, asal kita berada di pihak yang benar. Tuhan selalu membela yang benar.

Detikers, jangan lupa cerita rakyat Timun Mas ya!



Simak Video "Prilly Bercerita tentang Persahabatan dalam Harta, Tahta, dan Cerita"
[Gambas:Video 20detik]
(pay/pal)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA