Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 17 Jan 2021 22:13 WIB

TRAVEL NEWS

Hotel Sudah Berdarah-darah, Ada yang Sudah Dijual

ilustrasi kamar hotel
Ilustrasi hotel Foto: Thinkstock
Jakarta -

Sektor perhotelan dan restoran mengalami kerugian besar akibat pandemi virus Corona yang sudah berlangsung selama setahun. Sebagian malah sudah ada yang dijual atau berganti kepemilikan.

"Kerugiannya angkanya tidak bisa kita spekulasi ya, tapi yang jelas sudah berdarah-darah. Mengenai kerugian, saya sudah minta dari tim riset untuk angka itu, tapi anda bisa bayangkan, hotel yang tadinya okupansi bisa 70 persen sekarang 20 persen itu kan berat sekali, sudah pasti rugi. Fixed cost-nya saja tidak akan tertutup, itu takkan tertutup ketika size dari sales itu tidak tercapai," ujar Ketua Badan Pimpinan Daerah (BPD) Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) DKI Jakarta Sutrisno Iwantono, kepada wartawan di Jakarta, Minggu (17/1/2021).

Meski kondisi pemasukan minus, beberapa hotel masih mencoba untuk bertahan. Karena jika pun mereka berhenti beroperasi, kerugian bisa lebih banyak. "Ada beban tetap, listrik, tenaga kerja yang harus dibayar, jadi walau rugi tetap jalan dalam rangka meminimalkan kerugian, jadi kalau pun jalan belum berarti untung," ujarnya.

Beberapa pengusaha perhotelan memilih menjual hotelnya ke pihak lain. "Yang dijual sudah banyak, harganya juga diskon. Soal berapa hotel yang dijual, saya belum melakukan pendataan secara akurat, tapi kita bisa melihat di macam-macam publikasi, banyak hotel yang mulai dijual," ujarnya.

Meski hotel dijual, hotel tetap beroperasi tapi dikelola pihak lain.

"Pekerja hotel tetap di situ, bukan berarti hilang pekerjaan. Yang dirumahkan banyak sejak bulan April, karena kalau tadinya punya 100 kamar, okupansi 80 persen, 80 kamar, sekarang kamar yang terisi 15 kamar, tentu mau nggak mau, tidak perlu housekeeping yang banyak, tidak perlu tenaga resto yang banyak. Itu yang terjadi, ada yang dirumahkan, unpaid leave, yang kontrak atau honorer dilakukan pemutusan hubungan dulu, tapi itu bukan kehendak dari pelaku usaha, kita semua menginginkan tidak jadi seperti itu, kalau sudah recovery akan susah. Jadi PHK itu jalan akhir yang kita lakukan, kita cari jalan lain yang bisa meringankan semua pihak," paparnya.

Jika kondisi pandemi yang mencekik keuangan hotel ini terus berlanjut maka keberlangsungan hotel akan tergantung pada kemampuan atau kapasitas hotel sendiri.

"Yang jelas hotel yang jumlah kamarnya lebih banyak lebih berat dibanding hotel yang sedikit, bisa saja dalam bulan-bulan ini ada hotel yang tutup. Kalau 2-3 bulan tidak ada perbaikan akan semakin sulit di industri hotel dan restoran. Restoran itu sudah mengeluh kalau dibatasi 25 persen, untuk sewa tempat saja sudah tidak bisa terpenuhi. Tutup saja sekalian, bahasanya sudah seperti itu," ujarnya.

Karena itu pihaknya mendorong pemerintah untuk bisa memperpanjang jam operasional hotel dan restoran, jangan dibatasi sampai pukul 19.00 seperti sekarang.

Selanjutnya rekomendasi sektor hotel pada pemerintah

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Ada Kebijakan Rapid Antigen, Okupansi Hotel Turun Drastis"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA