Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 29 Jan 2021 19:40 WIB

TRAVEL NEWS

Bidik Wisatawan Nusantara, Pariwisata Domestik Harus Menarik

Chairman Jakarta Marathon Sapta Nirwandar (kedua kiri), VP Corporate Communications Bank Mandiri Maristella Tri Haryanti (kedua kanan), Marketing Director Pocari Sweat Daniel Pieter (kiri), CEO Inspiro Ndang Mawardi (kanan) tengah berbincang usai membuka press conference Mandiri Jakarta Marathon 2017 di Jakarta (18/10/2017). Bank Mandiri kembali menggelar ajang sport tourism Mandiri Jakarta Marathon 2017 (MJM) pada Minggu, 29 Oktober 2017 berkerja sama dengan Kementerian Pariwisata Republik Indonesia, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan promotor Inspiro. 

Ajang dengan total hadiah Rp 774 juta ini, diikuti 16.000 pelari yang telah terdaftar sebagai peserta, dan lebih dari 1.585 adalah pelari asing dari 50 negara.
Foto: Sapta Nirwandar (Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta -

Pariwisata domestik menjadi harapan untuk kebangkitan ekonomi. Kini saatnya warga Indonesia mengeksplorasi keragaman wisata dalam negeri.

Kita tak pernah kapan pandemi akan berakhir, bahkan kini telah ada varian virus Corona baru yang membuat beberapa negara lockdown kembali. Saat ini wisatawan mancanegara tak bisa diharapkan untuk membangkitkan ekonomi pariwisata.

"Kalau ini adalah virusnya travelling Around The World, mau Amerika mau Afrika Selatan ya kena semua. Paris yang 88 juta wisatawannya sekarang kira-kira tinggal 5%, berarti berapa banyak tenaga kerja yang habis. Jadi betul menurut saya, saya dukung pak menteri untuk domestik itu menjadi yang utama," kata Ketua Indonesia Halal Lifestyle Center dan Forum Pariwisata Indonesia, Sapta Nirwandar, Kamis (28/1/2021), dalam Webinar Wonderful Indonesia: Reviving The Tourism Industry.

Akan tetapi, yang menjadi tantangan adalah membuat wisatawan tertarik untuk mengunjungi destinasi di dalam negeri tersebut. Masih banyak wilayah yang belum diketahui wisatawan.

"Tetapi tentunya harus juga diberikan daya tarik supaya domestik itu menarik. Nah ini yang sulit menurut saya adalah melihat informasinya," tambah Sapta.

"Di sekitar Malang sana ada pulau yang indah. Di Sulawesi Selatan apalagi, Selayar dan seterusnya. Nah ini menurut saya harus kita pacu untuk banyak lagi informasi tentang destinasi sehingga bisa berkembang destinasi di daerah," kata Sapta.

Informasinya pun harus dilakukan secara digital, tidak hanya dari mulut ke mulut. Jadi tak hanya destinasi itu-itu saja yang diketahui turis.

"Kemarin saya cek ada Pulau Licin itu di-Googling cuma ada 25 orang. Sedangkan Dufan itu sampai 57 ribu. Apa artinya? karena kontributor banyak," katanya.

Selain itu, hotel dan restoran yang perlu memiliki new investment untuk mereka bisa survive. Sehingga dalam hal ini teknologi dibutuhkan.

Yang berikutnya adalah hotel dan restoran itu juga harus tadi sudah ada to serve revive tapi perlu ada new investment untuk apa mereka bisa survive antara lain adalah IT.

"Sekarang ini zamannya kalau dulu high touch sekarang touchless. Nah ini kan harus IT. Menurut saya itu yang paling penting," kata Sapta.



Simak Video "Langgar Prokes Saat Libur Lebaran, Destinasi Wisata Akan Ditutup!"
[Gambas:Video 20detik]
(elk/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA