Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 02 Feb 2021 19:53 WIB

TRAVEL NEWS

Borobudur Jadi Rumah Ibadah Umat Buddha Tak Sesuai UU Cagar Budaya

Eko Susanto
detikTravel
MAGELANG, CENTRAL JAVA, INDONESIA - MAY 07: A view of empty Borobudur temple as its closed for public, following the Council of Buddhist Communities (Walubi) has called on Buddhists to worship at home and has prohibited any public processions at the temples to curb the spread of the coronavirus on May 7, 2020 in Magelang, Central Java, Indonesia. In the Borobudur and Mendut Buddhist temple where large services normally take place annually, thousands of Buddhist monks and followers would have lined up at the venue, and makes it the most visited tourist attraction in Indonesia. The stages of life of Buddhisms founder, Gautama Buddha, which are celebrated at Vesak are his birth, enlightenment to Nirvana, and his passing (Parinirvana). Indonesia is struggling to contain hundreds of new daily cases of coronavirus, officials have so far confirmed over 12,500 cases of COVID-19 in the country with at least 930 recorded fatalities. The coronavirus (COVID-19) pandemic has spread to at least 200 countries and territories around the world, claiming over 250,000 lives and infecting over 3.6 million. (Photo by Ulet Ifansasti/Getty Images)
Foto: Getty Images/Ulet Ifansasti
Magelang -

Keinginan Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas menjadikan Candi Borobudur sebagai rumah ibadah umat Buddha di dunia, bakal terbentur aturan. Hal ini tidak sesuai dengan UU No 11 tahun 2010 tentang Cagar Budaya.

Pamong Budaya Ahli Madya, Balai Konservasi Borobudur (BKB), Tri Hartono mengatakan, dalam UU No 11 tahun 2010 tentang cagar budaya disebutkan ada jenis cagar budaya yaitu living monument (monumen hidup) dan dead monument (monumen mati).

Untuk living monument, merupakan bangunan yang saat ditemukan masih digunakan pemeluknya. Sedangkan dead monument, merupakan bangunan-bangunan yang saat ditemukan sudah tidak digunakan oleh pemeluknya.

"Dalam UU disebutkan kita punya dua jenis cagar budaya yaitu living monument dan dead monument. Kalau living monument adalah bangunan yang pada ditemukan masih digunakan oleh pemeluknya. Terus kalau dead monument adalah bangunan-bangunan yang pada waktu ditemukan itu sudah tidak digunakan oleh pemeluknya. Nah itu, dalam pemanfaatannya dalam UU sudah diarahkan berbeda," kata Tri kepada wartawan di sela-sela meninjau temuan batu kuno di dekat Candi Pawon, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Selasa (2/2/2021).

Tri Hartono yang juga Koordinator Perlindungan BKB menjelaskan, sesuai dengan UU No 11 tahun 2010 pada pasal 87 menyebutkan, cagar budaya yang pada saat ditemukan sudah tidak berfungsi seperti semula dapat dimanfaatkan untuk kepentingan tertentu. Kemudian, dalam pemanfaatan cagar budaya tersebut dilakukan dengan izin pemerintah.

"Kalau UU yang baru 11 tahun 2010 boleh digunakan untuk kepentingan tertentu, keagamaan tertentu umpamanya untuk upacara-upacara keagamaan seperti kalau waisak, upacara apa itu boleh, tapi kalau tiap hari untuk pemujaan UU-nya tidak berbicara begitu," ujarnya.

Candi Borobudur, kata Tri, merupakan dead monument karena pada ditemukan sudah tidak difungsikan oleh pemeluknya. Untuk itu, sesuai aturan boleh dimanfaatkan terbatas, upacara keagamaan. Kemudian, jika akan digunakan sebagai pusat ibadah umat Buddha, harus mengubah UU terlebih dahulu.

"Kalau Borobudur itu termasuk dead monument karena pada waktu ditemukan sudah tidak difungsikan oleh pemeluknya. Itu yang jelas catatan dan dalam aturannya boleh dimanfaatkan untuk terbatas. Terbatas itu, upacara keagamaan, apa itu ada peraturannya seperti itu. Jadi, kalau mau difungsikan seperti itu (pusat ibadah), ya UU diubah. Kalau nggak melanggar UU kan," tutur Tri yang mantan Kepala BKB, itu.

"Kalau difungsikan sebagaimana fungsi semula, kalau berdasarkan UU nggak bisa itu, sudah pasti, kecuali UU diubah," ujar dia.

Lain halnya saat ditemukan masih digunakan pemeluknya hingga sekarang seperti Masjid Agung Demak maupun Pura Besakih di Bali. Untuk itu, merupakan living monument.

"Umpamanya kayak Masjid Demak, itu digunakan terus sampai sekarang. Itu juga monumen, tapi itu living monument. Pura Besakih di Bali, itu pada waktu ditemukan masih digunakan, itu namanya living monument. Jadi ada perbedaan yang jelas ya, living monument sama dead monument," kata dia.

Sementara itu, Koordinator Pemanfaatan BKB, Yudi Suhartono mengatakan, BKB selalu memfasilitasi pemberian izin untuk waisak maupun kegiatan keagamaan lainnya di Candi Borobudur.

"Selama ini kegiatan waisak, kita fasilitasi. Semua kegiatan keagamaan, kita fasilitasi," katanya.



Simak Video "Pasca Erupsi Merapi, Terpal Penutup Borobudur Dibuka Kembali"
[Gambas:Video 20detik]
(pin/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA