Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 04 Agu 2021 18:18 WIB

TRAVEL NEWS

Mengapa Situs Warisan Dunia UNESCO di Afrika Sangat Sedikit?

Masjid di Kong, Pantai Gading utara
Masjid di Kong, Pantai Gading utara (Foto: BBC)
Jakarta -

Jumlah Situs Warisan Dunia UNESCO paling sedikit ada di Afrika. Kenapa demikian dan apa yang menjadi penyebabnya?

Melansir DW, jumlah Situs Warisan Dunia UNESCO yang berada di Afrika kurang dari 9%. Para ahli mengatakan penghargaan itu terlalu Eurosentris.

Namun, Afrika juga kekurangan struktur bangunan. Selain itu, kemauan untuk melestarikan warisan budaya dan alam juga terbilang rendah.

Tahun ini, delapan masjid di Pantai Gading bagian utara dan Taman Nasional Ivindo di Gabon telah masuk dalam Daftar Warisan Dunia UNESCO. Komite konvensi ke-44 di Fuzhou, China juga telah memasukkan 16 kandidat dari Eropa dan 16 dari wilayah lain sebagai situs baru.

Ketidakseimbangan geografis dalam pemberian status dari UNESCO bukanlah hal baru. Hampir setengah dari 1154 situs Warisan Dunia UNESCO berada di Eropa, kurang dari 100 ada di Afrika.

Konvensi Situs Warisan Dunia UNESCO yang Eurosentris

George Abungu adalah seorang arkeolog yang menjabat sebagai Direktur Museum Nasional di Kenya. Dia memiliki pandangan yang jelas tentang pekerjaan UNESCO dan menunjuk ke tahun pendirian tahun 1972, ketika terutama pria kulit putih meluncurkan Konvensi.

"Secara alami, negara-negara Eurosentris, dan Afrika harus membuktikan nilai luar biasa dari situs mereka melalui perspektif barat untuk membuatnya masuk ke dalam daftar," kata Abungu.

Christoph Brumann dari Institut Max Planck untuk Antropologi Sosial di Halle mengambil pandangan yang sama.

"Awalnya, Warisan Dunia lebih atau kurang diam-diam dipahami hanya yang elit dan warisan monumental Eropa. Fokusnya adalah pada katedral, istana, kuil, kota-kota tua bersejarah," kata Brumann.

Kritik terhadap hal ini telah disuarakan sekitar 30 tahun yang lalu, kata Brumann, yang kemudian menyebabkan reformasi. Saat ini, warisan umum dan lanskap budaya, di mana interaksi manusia-lingkungan sangat menarik, juga bisa masuk ke dalam daftar Situs Warisan Dunia UNESCO.

Faktor itu bisa membantu Afrika masuk dalam nominasi. Tetapi masalahnya, kata Brumann, adalah bahwa ada terlalu sedikit proposal pengajuan dari negara-negara Afrika.

Ini juga karena persyaratan aplikasi Situs Warisan Dunia begitu rumit. Ada ratusan hingga ribuan halaman harus dikompilasi untuk pengajuan.

"Proses ini jauh lebih mudah untuk dikelola negara-negara dengan pengetahuan yang lebih baik, lebih berpengalaman dengan monumen dan konservasi alam, dan punya lebih banyak uang dibanding banyak negara di Afrika," kata Brumann.



Simak Video "UNESCO Ungkap Alasan Situs Warisan Dunia Terancam Kehilangan Statusnya"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA