Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 24 Sep 2021 23:11 WIB

TRAVEL NEWS

Mengenal Zonasi Taman Nasional Bromo Tengger Semeru

Kabupaten Probolinggo menerapkan PPKM Darurat. Sehingga semua tempat wisata termasuk Gunung Bromo ditutup.
Gunung Bromo Foto: M Rofiq/detikcom
Malang -

Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (TNBTS) menjadi daya tarik dengan keberadaan Gunung Bromo dan Gunung Semeru. Selain kawasan konservasi yang memiliki beragam habitat untuk dilestarikan. Wilayah taman nasional terbagi menjadi tujuh zonasi.

Kepala Sub Bagian Data Evaluasi Pelaporan dan Humas Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Sarif Hidayat menuturkan, sesuai definisinya taman nasional adalah kawasan pelestarian alam yang mempunyai ekosistem asli, dikelola dengan sistem zonasi yang dimanfaatkan untuk tujuan penelitian, ilmu pengetahuan, pendidikan, menunjang budidaya, pariwisata, dan rekreasi.

"Dari 50.276,3 hektare dibagi menjadi tujuh zonasi. Yakni zona inti, rimba, pemanfaatan, tradisional, rehabilitasi, khusus, dan religi," ujar Sarif kepada detikcom, Jumat (24/9/2021).

Dari tujuh zona tersebut, kata Sarif, satu diantaranya adalah zona pemanfaatan. Dimana dapat dimanfaatkan untuk beragam kepentingan, seperti kepentingan wisata. Untuk di TNBTS, kepentingan wisata harus berbasis kepentingan konservasi.

"Nah salah satunya di zona pemanfaatan itu. Iya boleh dimanfaatkan untuk macam-macam kepentingan. Salah satunya untuk kepentingan wisata, karena kita wisatanya adalah di kawasan konservasi tentunya wisata-wisata yang punya prinsip-prinsip yang kaitannya dengan kepentingan konservasi," sambungnya.

Sarif membeberkan, dalam zona pemanfaatan dibagi menjadi dua bagian, yakni ruang usaha dan ruang publik. Sementara penetapan kawasan itu, telah melalui proses panjang. Misalnya, kajian, evaluasi sampai konsultasi publik.

"Zona pemanfaatan itu ada yang disebut dengan ruang usaha dan ruang publik, Dan prosesnya untuk penetapan zona pemanfaatan, tidak semudah dengan kaitannya dengan zona pemanfaatan. Penetapan zona keseluruhan itu mulai dari evaluasi, kajian, kemudian juga ada semacam FGD, konsultasi publik, dan kemudian muncul zona-zona yang saya sebutkan tadi," bebernya.

"Jadi ibarat rumah, ada ruang makan, ruang dapur, kamar mandi, ruang tidur. Dan ruang tidur masih dibagi lagi kamar tidur anak-anak atau orang dewasa. Semacam itu. Itu pembagian-pembagian saja. Kalau konteksnya ada kaitannya peluang usaha wisata itu di zona pemanfaatan tidak boleh di zona lainnya," sambung Sarif.

Selanjutnya Mendapatkan Konsesi di Zona Pemanfaatan Gunung Bromo Tidak Mudah

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Gunung Bromo Ditutup Total Imbas Kena PPKM Level 3"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA