Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 02 Nov 2021 20:40 WIB

TRAVEL NEWS

Ada Kasus Paus Mati Terdampar di Aceh, WWF Gelar Pelatihan Khusus

Pelatihan Mamalia Laut Terdampar di Aceh
Foto: Pelatihan mamalia laut terdampar (dok. Dicky Bisinglasi/WWF Indonesia)

Sementara itu, Dekan FKH Universitas Syiah Kuala, Drh. Teuku Reza Ferasyi, menyampaikan bahwa kegiatan ini adalah langkah tepat sebagai strategi penanganan mamalia laut terdampar melalui pemberian wawasan dan pelatihan.

"Ini adalah upaya menjamin ketersediaan sumber daya manusia untuk memiliki keahlian terkait, khususnya di wilayah-wilayah yang memiliki potensi tinggi ditemukannya mamalia laut yang terdampar, seperti di perairan Aceh," tandasnya.

Mewakili FKH USK, Reza turut menyampaikan apresiasinya sehingga FKH USK dapat terlibat dan dipercaya sebagai penyelenggara kegiatan pelatihan pertama ini di Aceh.

Ke depannya, FKH USK akan menyiapkan lokasi di sekitar kampus yang dapat dimanfaatkan sebagai tempat transit yang akan digunakan untuk perawatan mamalia terdampar, dan harapannya juga berfungsi sebagai tempat rehabilitasi sebelum satwa tersebut dilepaskan kembali ke habitatnya.

Pelatihan ini turut dihadiri secara daring oleh Direktur Konservasi dan Keanekaragaman Hayati Laut, Direktorat Pengelolaan Ruang Laut, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Ir. Andi Rusandi, M.Si.

Menurut Andi, kejadian mamalia laut terdampar tidak hanya putus hingga prosespenanganannya saja, namun perlu diteliti lebih lanjut faktor penyebab mamalia tersebut bisa terdampar.

Lebih lanjut Andi menjelaskan bahwa ada kemungkinan salah satu faktor penyebab mamalia terdampar adalah karena dampak perubahan iklim.

"Kita tidak tahu apakah perubahan iklim menggiring mamalia laut hingga terdampar. Jadi tidak hanya menangani terdamparnya saja, namun perlu penelitian lebih lanjut," jelasnya.

Dengan adanya pelatihan ini, Dwi Suprapti berharap agar masyarakat sadar, terkait pentingnya pelaporan dan penanganan mamalia laut terdampar di Indonesia terus meningkat, sehingga mamalia-mamalia laut yang statusnya dilindungi dapat memiliki kesempatan hidup yang lebih tinggi.

Hal senada turut disampaikan Dr. Imam Musthofa Zainudin, Direktur Program Kelautan dan Perikanan Yayasan WWF Indonesia. Imam mengatakan, kelestarian populasi mamalia laut memiliki hubungan dengan berbagai aspek, salah satunya adalah perikanan tangkap.

"Upaya pelestarian mamalia laut juga berarti menjaga kelangsungan perikanan dan perekonomian masyarakat pesisir. Kerja sama dalam bentuk pelatihan First Responder penanganan mamalia terdampar ini diharapkan dapat menjadi batu loncatan bagi upaya menjaga kelestarian mamalia laut dan keseimbangan ekosistem di laut," tutupnya.

Halaman
1 2 Tampilkan Semua


Simak Video "7 Desa Dapat Pelatihan untuk Memperkuat Daya Tarik Wisata"
[Gambas:Video 20detik]

(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA