Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 03 Nov 2021 16:01 WIB

TRAVEL NEWS

Kronologi Kebakaran Pulau Rinca, Belum Ada Tanda-tanda Disebabkan Manusia

bonauli
detikTravel
Kebakaran Pulau Rinca
Kebakaran Pulau Rinca (A Junaedi/Istimewa)
Manggarai Barat -

Taman Nasional Komodo dilalap si jago merah. Kebakaran terjadi di Loh Serai SPTM Wilayah I Balai Taman Nasional Komodo.

Dari siaran pers yang disampaikan Direktur Utama Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores (BOPLBF) Shana Fatina, informasi mengenai kebakaran pertama kali dilaporkan pada pukul 15.25 WITa, Selasa (2/11) oleh Rijal Mewar (Kepala Resort Gili Lawa) kepada Kepala Balai Taman Nasional Komodo.

Tim patroli Resort Gili Lawa semula melihat adanya kepulan asap di bagian barat Pulau Rinca dan bergegas menuju lokasi untuk melakukan investigasi pada pukul 16.05 WITa. Rijal dan tim kemudian melakukan pemeriksaan lokasi kejadian untuk memastikan tingkat keparahan kebakaran savana di Loh Serai.

Kebakaran Diduga Karena Cuaca Panas

Tim mengatakan belum menemukan adanya tanda-tanda kebakaran yang disebabkan oleh manusia. Penyebab kemunculan api masih dalam penyelidikan, namun kuat dugaan disebabkan karena cuaca yang sangat kering dan panas.

Area kebakaran kian meluas dengan kuatnya angin pada lembah tersebut. Fokus jagawana saat ini adalah berusaha memadamkan api dan mencegah meluasnya wilayah area yang terbakar. Rijal dan tim segera mengoordinasikan upaya pemadaman kebakaran hutan dengan satuan polisi kehutanan dan petugas pengamanan hutan Balai Taman Nasional Komodo di Labuan Bajo.

Balai Taman Nasional Komodo segera menerjunkan tim pemadam kebakaran kloter pertama dengan jumlah anggota 32 orang jagawana Balai Taman Nasional Komodo sera 11 orang masyarakat yang tergabung dalam Kelompok Masyarakat Peduli Api (MPA) dan Masyarakat Mitra Polhut (MMP) Desa Pasir Panjang.

Tim kloter pertama tiba di lokasi dan berusaha memadamkan kebakaran pada pukul 18.37 WITa. Tim kemudian terbagi ke dalam kelompok-kelompok kecil untuk meningkatkan efektivitas pemadaman api dari arah yang berbeda.

Kelompok 1 dipimpin oleh Rijal Mewar yang bertanggung jawab menyisir wilayah terbakar pada arah utara, sementara kelompok 2 yang dipimpin oleh Muhammad Fajrin dan Rusdin bertanggung jawab memadamkan api dari arah selatan.

Api di kedua arah masih belum bisa dipadamkan sampai dengan pukul 20.30 WITa oleh karena kuatnya angin di area puncak bukit Loh Serai. Jagawana Balai Taman Nasional Komodo kloter kedua dengan 7 orang tambahan tiba di lokasi pada pukul 20.47 WITa dan langsung bergabung untuk memadamkan api di arah utara dan selatan Loh Serai.

Rijal bersama anggota kelompok 1 berusaha memadamkan api di bagian utara Loh Serai selama kurang lebih 6 jam pemadaman. Api di bagian utara akhirnya berhasil padam sepenuhnya pada pukul 00.15 WITa.

Sebagian anggota kelompok 1 kemudian melanjutkan upaya pemadaman kebakaran ke arah timur Loh Serai sekaligus memantau perkembangan titik api di bagian utara pada pukul 02.20 WITa.

Kelompok 1 kemudian bergerak menuju arah timur Loh Serai untuk menyokong kelompok 2 yang sedang bekerja keras memadamkan titik api pada wilayah tersebut sebelumnya. Kelompok 2 sempat mengalami keterbatasan logistik dan kembali turun ke wilayah pesisir untuk mengisi ulang amunisi dan persediaan.

Kronologi kebakaran Pulau Rinca selanjutnya

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA