Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 04 Nov 2021 06:35 WIB

TRAVEL NEWS

Fakta Seputar Kebakaran di Pulau Rinca yang Sempat Bikin Heboh

Tim detikcom
detikTravel
Kebakaran Pulau Rinca
Upaya pemadaman api di Pulau Rinca, Selasa (2/11) (A Junaedi/Istimewa)

Dari siaran pers yang disampaikan Direktur Utama Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores (BOPLBF) Shana Fatina, informasi mengenai kebakaran pertama kali dilaporkan pada pukul 15.25 WITa, Selasa (2/11) oleh Rijal Mewar (Kepala Resort Gili Lawa) kepada Kepala Balai Taman Nasional Komodo.

Tim patroli Resort Gili Lawa mengatakan, belum menemukan adanya tanda-tanda kebakaran yang disebabkan oleh manusia. Penyebab kemunculan api masih dalam penyelidikan, tapi kuat dugaan disebabkan karena cuaca yang sangat kering dan panas.

Area kebakaran kian meluas dengan kuatnya angin pada lembah tersebut. Fokus jagawana saat ini adalah berusaha memadamkan api dan mencegah meluasnya wilayah area yang terbakar di Pulau Rinca.

Rijal dan tim segera mengkordinasikan upaya pemadaman kebakaran hutan dengan satuan polisi kehutanan dan petugas pengamanan hutan Balai Taman Nasional Komodo di Labuan Bajo.

Bukan di Zona wisata

Adapun menurut Shana, kebakaran terjadi si sisi Barat Pulau Rinca dan bukan di zona wisata. Traveler pun tak usah khawatir.

"Ini bukan di lokasi wisata komodo," ujar Dirut Badan Pelaksana Otorita Pariwisata Labuan Bajo Flores (BPOLBF) Shana Fatina, kepada detikTravel.

Direktur Utama Direktur Utama Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo (BOPLBF) Shana FatinaDirektur Utama Direktur Utama Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo (BOPLBF) Shana Fatina (Bonauli/detikcom)

Bicara kebakaran, Shana menyebut kalau ini bukan yang pertama terjadi di Pulau Rinca dan Taman Nasional Komodo. BPOLBF berharap agar ada alokasi dana masa depan untuk antisipasi kebakaran hutan.

"Intinya kita mesti meningkatkan alokasi anggaran untuk antisipasi penanganan kebakaran, khususnya di musim kemarau. Ini bisa di anggaran BTNK atau di anggaran pasukan safety security," tuturnya.

Tim patroli masih terus mengkaji penyebab kebakaran savana di Loh Serai Taman Nasional Komodo dan akan memperkirakan luas wilayah terbakar menggunakan bantuan unmanned aerial vehicle (UAV) serta digitalisasi peta untuk memperoleh data yang lebih akurat. Ekosistem savana merupakan salah satu ekosistem yang sangat rentan terhadap bencana kebakaran hutan.

Halaman
1 2 Tampilkan Semua


Simak Video "Siloam Hospital Labuan Bajo Sediakan Layanan Wisata Kesehatan Internasional"
[Gambas:Video 20detik]

(rdy/rdy)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA