Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 19 Nov 2021 05:01 WIB

TRAVEL NEWS

Catat! Turis Indonesia Kini Bisa Pelesiran ke 27 Negara Uni Eropa

Map of the European Union. Capitals and borders can be easily removed in the vector file.
Foto: Getty Images/iStockphoto/Malchev
Jakarta -

Kabar baik datang bagi turis Indonesia. Terbaru, Uni Eropa memasukkan Indonesia ke dalam daftar negara yang diizinkan masuk benua biru.

Dikutip detikTravel dari siaran persnya, Jumat (19/11/2021), Warga Negara Indonesia (WNI) kini dapat melakukan perjalanan nonesensial ke 27 negara yang berada di Uni Eropa.

Indonesia merupakan satu dari 19 negara baru yang masuk dalam daftar tersebut. Ke-19 negara yang kini bisa mengunjungi Uni Eropa adalah Argentina, Australia, Bahrain, Kanada, Chile, dan Kolombia.

Negara lain, adalah Yordania, Kuwait, Namibia, Selandia Baru, Peru, Qatar, Rwanda, Arab Saudi, Korea Selatan, Taiwan, Uni Emirat Arab, dan Uruguay.

"Di bawah ketentuan baru, warga negara dari negara tersebut bisa mengunjungi Uni Eropa untuk perjalanan nonesensial," tulis Dewan Uni Eropa lewat siaran pers.

"Menyusul review akan pencabutan berkala pembatasan sementara untuk perjalanan non-esensial, Dewan Uni Eropa memperbarui daftar negara yang dicabut larangan perjalanannya, Indonesia yang ditambahkan ke daftar," tambah siaran pers tersebut.

Warga Indonesia dapat mengunjungi Uni Eropa dengan mempertimbangkan jumlah kasus COVID-19 yang terus menurun.

Salah satu yang menjadi pertimbangan Uni Eropa adalah jumlah kasus di bawah 75 dari 100 ribu penduduk dalam dua pekan.

Indonesia melaporkan tambahan kasus di bawah di bawah 1.000 sepanjang November, kurang 1% dari 100 ribu penduduk.

Dengan ketentuan baru tersebut maka turis Indonesia bisa mengunjungi 27 negara di Uni Eropa serta wilayah non-Uni Eropa yang tergabung dalam Schengen seperti Islandia, Norwegia, Swiss dan Lichtenstein.

Uni Eropa juga mengizinkan warga China untuk mengunjungi kawasan tersebut. Namun, dengan catatan jika China memberikan hak yang sama bagi warga Uni Eropa untuk mengunjungi Beijing.

Uni Eropa memberlakukan pembatasan kunjungan sejak Maret lalu untuk menekan kasus COVID-19. Mereka akan memperbarui daftar negara yang bisa diizinkan untuk masuk ke kawasan tersebut setiap dua pekan.



Simak Video "Jokowi Siap Lawan Gugatan Uni Eropa soal Larangan Ekspor Nikel"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA