Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 08 Agu 2022 21:40 WIB

TRAVEL NEWS

Diperlakukan Rasis di Pesawat, 2 Penumpang Muslim Trauma-Gugat Maskapai

Syanti Mustika
detikTravel
Ilustrasi pesawat maskapai Alaska Airlines
Foto: Ilustrasi Alaska Airlines (Alaska Airines)
Jakarta -

Dua orang Muslim ini mengaku diusir dari pesawat setelah berkirim pesan dalam bahasa Arab. Mereka pun trauma naik pesawat dan melayangkan gugatan ke maskapai.

Dilansir NBC News, Senin (8/7/2022) dua pria Muslim berkulit hitam menggugat Alaska Airlines setelah mereka mendapatkan perlakuan tidak mengenakan saat akan terbang. Pada tahun 2020 mereka dikeluarkan dari penerbangan karena saling berkirim pesan dalam Bahasa Arab.

Gugatan itu, yang diajukan Selasa lalu di pengadilan federal di Distrik Barat Washington. Mereka menuduh Alaska Airlines mempermalukan dan menolak hak-hak Abobakr Dirar dan Mohamed Elamin sebagai penumpang dengan mengeksploitasi klaim Islamofobia, rasis, dan xenofobia yang didiskreditkan dari penumpang lain dalam penerbangan. .

Adapun kronologinya, 2 penumpang ini merupakan warga negara Amerika kelahiran Sudan yang sebagian besar berbicara bahasa Arab dan sedikit bahasa Inggris. Saat sedang duduk di kursi kelas satu dalam penerbangan dari Seattle ke San Francisco pada Februari 2020, salah satu penumpang lain kesal setelah melihat salah satu dari mereka yang berkirim pesan dalam bahasa Arab.

Percakapan teks digambarkan sebagai candaan antara satu pria dan orang lain yang tidak berada di penerbangan saat itu. Pengacara menuduh bahwa karyawan maskapai kemudian terlibat dengan mengeluarkan pria yang mengirim pesan dan pria yang berbicara dengannya dalam bahasa Arab di pesawat.

Gugatan itu mengatakan orang-orang itu dilarang terbang bersama dalam penerbangan Alaska Airlines yang telah mereka pesan, memaksa mereka untuk naik penerbangan Alaska yang berbeda dan tiba di tujuan dengan kerugian waktu yang banyak terbuang.

Luis Segura, seorang pengacara dari Dewan Hubungan Amerika-Islam, yang mewakili para penumpang tersebut mengatakan bahwa seorang manajer berbahasa Arab di maskapai itu meninjau pesan teks dan tidak ada ancaman di sana.

Segura mengatakan insiden itu telah menghantui kliennya. Dia mengatakan bahwa mereka tidak lagi bepergian bersama dengan pesawat dalam dua tahun sejak itu. Juga mereka sekarang mematikan telepon mereka sebelum penumpang lain saat terbang.

Dirar dan Elamin mencari ganti rugi moneter yang tidak ditentukan dan meminta pengadilan untuk meminta maskapai penerbangan memberikan pelatihan kepekaan rasial dan agama kepada karyawan Alaska Airline.

Salah satu juru bicara Alaska Airlines mengatakan bahwa perusahaan tidak akan mengomentari litigasi yang tertunda tetapi melarang diskriminasi yang melanggar hukum.

"Kami menanggapi keluhan seperti itu dengan sangat serius. Tanggung jawab terbesar kami adalah memastikan bahwa operasi penerbangan kami aman - setiap hari." kata maskapai itu dalam rilisnya.



Simak Video "Antisipasi Badai, Warga Florida Diminta Stok Bahan Makanan dan Evakuasi"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA