Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Jumat, 30 Sep 2022 18:45 WIB

TRAVEL NEWS

Pengamat: Jangan Samakan Problem Kuta dengan Hawaii

Triwidiyanti
detikTravel
Wisatawan menikmati liburan Hari Raya Idul Fitri 1443 H di Pantai Kuta, Badung, Bali, Senin (2/5/2022). Objek wisata tersebut kembali ramai dikunjungi wisatawan pada saat liburan Hari Raya Idul Fitri 1443 H setelah dua tahun sebelumnya sempat mengalami penurunan kunjungan wisatawan akibat pandemi COVID-19. ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/nym.
Pantai Kuta (: ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo)
Jakarta -

Pengamat Pariwisata Ni Made Ernawati menanggapi pernyataan Bupati Badung I Nyoman Giri Prasta yang membandingkan Pantai Kuta dengan Hawaii. Menurutnya perbandingan tersebut tidak tepat, karena Hawaii ditinggalkan wisatawan karena over capacity (melebihi kapasitas) dan tidak ada daya tariknya lagi.

"Sesungguhnya Hawaii itu problemnya tidak hanya pantai, karena Hawaii sendiri daya tariknya stagnan (jenuh). Hawaii ditinggalkan karena dia jenuh dan tidak atraktif lagi, lain problemnya," ungkap Ni Made Ernawati dihubungi detikBali, Jumat (30/9/2022).

Sedangkan Pulau Bali, lanjutnya, secara umum masih memiliki daya tarik.

"Pulau Bali secara umum dan Kuta khususnya, sepanjang masih memiliki daya tarik wisata saya kira tidak akan ditinggal wisatawan," lanjutnya.

'Wajah baru' Pantai Kuta yang tengah dilakukan penataan.'Wajah baru' Pantai Kuta yang tengah dilakukan penataan. Foto: Istimewa

Menurut Ernawati, wisatawan selama ini cenderung mencari keamanan dan kenyamanan ketika berwisata. Dan pembangunan proyek revitalisasi Pantai Kuta dirasa sudah tepat, namun harus diiringi dengan promotional campaign (promosi).

Dalam proses menormalkan pariwisata usai pandemi, langkah penataan sudah tepat. Namun revitalisasi Pantai Kuta harus sejalan dengan promotional campaign, kemudian mengurai permasalahan Pantai Kuta satu per satu.

"Di campaign atau promotional campaign, sekalian juga promosikan GWK, kan itu potensinya sesungguhnya sama dengan Menara Eiffel, Gedung Opera Sydney," tandasnya.

Ia menambahkan, promosi tersebut harus dilakukan besar-besaran. Dibangun fasilitas dan kenyamanan dengan berbagai platform yang menjangkau banyak hal.

"Bila perlu buat survei kepada para pengunjung Pantai Kuta. Apa yang mereka inginkan, apakah nuansa tradisional atau adanya beach club dan bar," tegasnya.

---

Artikel telah tayang di detikBali.



Simak Video "Pantai Kuta, Menikmati Indahnya Seberkas Cahaya Senja, Bali"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/sym)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA