Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 24 Okt 2022 07:11 WIB

TRAVEL NEWS

Duh! Proyek Jalan Tol Ini Hilangkan 98 Titik Subak di Bali

Tim detikcom
detikTravel
Tanah di unit usaha perkebunan Perusda Bali diratakan untuk peletakan batu pertama Jalan Tol Giimanuk-Mengwi, di Desa Pekutatan, Jembrana, Bali, Selasa (30/8/2022).
Unit usaha perkebunan Perusda Bali diratakan untuk peletakan batu pertama Jalan Tol Giimanuk-Mengwi, di Desa Pekutatan, Jembrana, Bali. (I Ketut Suardika/detikBali)
Jakarta -

Walhi alih fungsi lahan di Bali. Salah satunya, proyek Jalan Tol Gilimanuk-Mengwi yang menghilangkan 98 titik subak.

Direktur Walhi Bali Made Krisna Dinata mengatakan sebanyak 480,54 hektare persawahan terancam hilang akibat terkena trase Jalan Tol Gilimanuk-Mengwi.

Bokis, sapaan akrabnya mengungkapkan, menyebut jalan tol itu tidak hanya menghapus subak, sistem perairan tradisional di Bali, tetapi juga berimbas kepada banjir. Ya, jika lahan pertanian dan subak hilang maka berpengaruh pada sistem irigasi hidrologis alami yang dapat menjaga volume air dari hulu ke hilir. Akibatnya, mempercepat terjadinya banjir.

"Hal ini tentunya akan mendekatkan Bali pada perubahan iklim yang lebih signifikan dan bencana yang lebih serius," katanya.

Walhi Bali memperlihatkan titik subak yang terkena trase Jalan Tol Gilimanuk-Mengwi dan menunjukkan bagaimana persawahan produktif akan hilang karena pembangunan Jalan Tol Gilimanuk Mengwi.

Sebelumnya, Walhi menyoroti maraknya alih fungsi lahan di Bali, yang menyebabkan bencana alam akibat cuaca ekstrem dan intensitas hujan tinggi, seperti banjir dan longsor. Upaya pengendalian pemanfaatan ruang di Bali sangat kurang, mulai dari sistem drainase, kurangnya vegetasi di dataran tinggi atau lahan curam untuk menahan longsor.

"Hal tersebut pastinya akan memberikan efek domino yang sangat signifikan terhadap perubahan iklim, di mana ketika perubahan iklim secara signifikan terus berjalan, maka kita akan mendapati bencana seperti ini. Apabila hal tersebut masih terus dilakukan, maka kita juga akan menemukan hal-hal serupa berupa bencana dengan intensitas waktu yang makin cepat," kata Direktur Walhi Bali Made Krisna Dinata.

Ia mengungkapkan alih fungsi lahan yang mempengaruhi timbulnya bencana, seperti pembangunan Terminal LNG di kawasan Mangrove dan pesisir Sanur yang akan mengurangi daya dukung Bali dalam memitigasi bencana. Proyek Jalan Tol Gilimanuk juga turut andil dalam alih fungsi lahan.



Simak Video "Kemenparekraf Sambut Ratusan Turis Tiongkok di Bali"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA