Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 28 Nov 2022 14:11 WIB

TRAVEL NEWS

Marak Kekerasan, Ini Imbauan 9 Sekutu AS buat Warganya yang akan ke Sana

The U.S. Capitol is seen between flags placed on the National Mall ahead of the inauguration of President-elect Joe Biden and Vice President-elect Kamala Harris, Monday, Jan. 18, 2021, in Washington.
Amerika Serikat (Foto: AP/Alex Brandon)
Jakarta -

Penembakan hingga kekerasan dengan senjata semakin marak di Amerika Serikat. Beginilah sikap dari sembilan negara sekutu yang menyumbang turis paling besar ke AS.

Melansir CNN, Senin (28/11/2022), AS selalu gerak cepat untuk memberi imbauan keamanan bagi warganya yang akan pergi ke suatu negara yang kurang aman. Pelancong Amerika diharap untuk berhati-hati, itulah nasihat perjalanan utama dari Departemen Luar Negeri AS.

Lembaga itu memantau negara-negara yang berpotensi menimbulkan masalah dan mengeluarkan peringatan dari Level 1 untuk hal normal hingga Level 4 yakni jangan bepergian ke sana.

Traveler akan diberi tahu soal ancaman teroris, perang, penegakan hukum setempat yang sewenang-wenang, tingkat kejahatan yang tinggi dan masalah keamanan pribadi lainnya.

Lalu, bagaimana pemerintah negara lain memperingatkan warganya untuk datang ke Amerika Serikat? Reputasi macam apa yang dimiliki AS?

Jadi, calon pengunjung tidak diperingatkan sepenuhnya seolah-olah Amerika adalah zona perang aktif. Setiap negara memiliki pendekatannya sendiri, tetapi tema umum bermuara pada hal ini, yakni Amerika Serikat lebih kejam dari biasanya.

Belajarlah untuk mengambil tindakan pencegahan di sana yang mungkin tidak harus Anda lakukan di rumah. Hal lain yang dapat diambil adalah kejahatan kekerasan jarang melibatkan turis.

1. Australia

Pada tahun 1996, 35 orang tewas dalam penembakan massal di Port Arthur di Pulau Tasmania. Setelah pembantaian itu, Australia mengeluarkan undang-undang kontrol senjata yang lebih ketat yang mencakup larangan hampir semua senjata api otomatis atau semi otomatis.

Pemerintah Australia memperingatkan warganya yang berencana untuk mengunjungi AS bahwa "kejahatan kekerasan lebih umum daripada di Australia dan kejahatan senjata mungkin terjadi di semua wilayah. Ikuti panduan dan instruksi setempat. Jika Anda tinggal di AS, pelajari latihan menembak aktif".

Lebih lanjut dikatakan bahwa "AS memiliki tingkat kejahatan kekerasan yang lebih tinggi daripada Australia, tetapi insiden jarang melibatkan turis."

2. Kanada

Kanada menyarankan warganya untuk "mengambil tindakan pengamanan normal" ketika mengunjungi Amerika Serikat. Pemerintah Kanada memperingatkan warganya tentang menghindari bepergian pada malam hari di perbatasan melintasi perbatasan AS-Meksiko dengan mobil, itu terkait perdagangan narkoba yang mungkin terjadi.

Mereka juga memperingatkan tentang kekerasan terkait geng dan kejahatan terorganisir di daerah perkotaan besar, mencatat bahwa kejahatan kekerasan "jarang memengaruhi wisatawan", tetapi memperingatkan para pelancong untuk memperhatikan lingkungan mereka dan tidak melawan jika diancam oleh perampok.

Pemerintah juga mengingatkan warga Kanada tentang seringnya penembakan massal di Amerika Serikat. "Kejadian penembakan massal terjadi, yang paling sering menimbulkan korban jiwa. Meski turis jarang terlibat, ada risiko berada di tempat yang salah pada waktu yang salah."

3. Inggris Raya

Kerajaan Inggris mengingatkan calon pengunjung ke Amerika bahwa "insiden penembakan massal dapat terjadi, tetapi merupakan persentase yang sangat kecil dari kematian akibat pembunuhan."

Mereka juga memberi tahu warganya bahwa "kejahatan kekerasan, termasuk kejahatan senjata, jarang melibatkan turis, tetapi Anda harus berhati-hati saat bepergian di daerah asing. Hindari berjalan sendirian di daerah yang jarang dilalui, terutama di malam hari."

Seperti Kanada, Inggris memperingatkan tentang perbatasan AS-Meksiko.

4. Israel

Israel adalah negara yang sangat fokus pada keamanan saat berhubungan dengan Amerika Serikat. Mereka mengeluarkan peringatan pada skala 1 hingga 4, dan yang terakhir memiliki tingkat risiko tertinggi.

Peringatan perjalanan Israel difokuskan pada terorisme yang diarahkan secara khusus kepada warganya saat berada di luar negeri melawan kekhawatiran kejahatan yang lebih umum.

5. Perancis

Kementerian Luar Negeri Prancis memiliki pandangan berbeda. Dikatakan secara umum "Amerika Serikat adalah salah satu negara teraman," tetapi mereka juga memperingatkan warganya tentang beberapa daerah perkotaan dan mencatat peningkatan pembajakan mobil dan merincinya.

6. Jerman

Jerman adalah sekutu AS lainnya dengan ikatan pariwisata yang kuat, dan memiliki undang-undang senjata yang ketat dan tingkat pembunuhan senjata api yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan Amerika Serikat.

Kementerian Luar Negerinya memberi tahu warga Jerman bahwa "mudah mendapatkan senjata di Amerika Serikat, yang menyebabkan peningkatan penggunaan senjata dan sesekali pembunuhan. Jumlah pembelian senjata dan amunisi telah meningkat secara signifikan selama krisis COVID-19."

Mereka juga memperingatkan calon pengunjung ke AS tentang kemungkinan bentrokan domestik atas rasisme dan kekerasan polisi.

7. Meksiko

Bagi orang Amerika, nasihat perjalanan Departemen Luar Negeri adalah sumber yang berharga untuk mengetahui daerah aman di Meksiko. Dan bagi orang Meksiko memiliki kekhawatiran tersendiri saat mengunjungi tetangga utara mereka.

Misal, salah satu orang yang terbunuh dalam penembakan massal di Highland Park, Illinois, Parade Empat Juli adalah keluarga tamu berkebangsaan Meksiko.

Secara khusus disebutkan bahwa "ketegangan ras dan etnis historis, termasuk pertentangan terhadap imigrasi telah menyebabkan serangan oleh kelompok ekstremis".

Pemerintah menyarankan warganya untuk menghindari kerumunan besar di Amerika Serikat dan bagi para pelancong untuk selalu membawa salinan paspor Meksiko dan ID foto resmi.

8. Jepang

Jepang memiliki tingkat pembunuhan yang jauh di bawah Amerika Serikat. Jadi tidak mengherankan jika pemerintah memperingatkan bahwa "penting untuk menyadari bahwa situasi keamanan sangat berbeda antara Amerika Serikat dan Jepang, dan untuk memahami korban kejahatan seperti apa yang berisiko tinggi di bidang apa."

Pemerintah mengabarkan bahwa "salah satu masalah keamanan utama di Amerika Serikat adalah kejahatan senjata" dan memberi banyak saran, termasuk berjongkoklah untuk keluar dalam kemungkinan situasi penembakan aktif.

Jika seorang turis Jepang tidak dapat melarikan diri atau bersembunyi, mereka disarankan untuk "melempar barang-barang ke dekat penjahat, menggunakannya sebagai senjata, berteriak, bertindak sekuat tenaga."

9. Selandia Baru

Pada tanggal 25 November, ada "latihan peningkatan kehati-hatian (level 2 dari 4) untuk traveler yang akan ke Amerika Serikat karena ancaman terorisme."

Situs web SAFETRAVEL Selandia Baru selanjutnya memperingatkan warganya bahwa "ada insiden kejahatan kekerasan dan kepemilikan senjata api yang lebih tinggi daripada di Selandia Baru. Di banyak negara bagian, warga negara Amerika Serikat diperbolehkan membawa senjata api secara terbuka di depan umum. Namun, tingkat kejahatan sangat bervariasi di pusat hingga pinggiran kota dan insiden jarang melibatkan turis."

Mereka menyarankan agar orang yang datang ke Amerika Serikat meneliti tujuan spesifik mereka sebelum bepergian dan mencari saran dari warga lokal.



Simak Video "Bocah 6 Tahun Tembak Guru Sendiri Hingga Sekarat di AS"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA