Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 08 Des 2021 11:40 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Sensasi Naiki 320 Anak Tangga menuju Puncak Piaynemo

Kata Waktu
d'Traveler
bukit karst piaynemo
bukit karst piaynemo
cantiknya dr menara pandang
cantiknya dr menara pandang
dermaga piaynemo
dermaga piaynemo
buah tangan khas piaynemo
buah tangan khas piaynemo
air lautnya yg hijau tosc
air lautnya yg hijau tosc
detikTravel Community -

Kurang afdol rasanya kalau berkunjung ke Raja Ampat tidak mengunjungi Geosite Piaynemo, salahsatu ikon dari destinasi Raja Ampat.

Lokasi ini harus dijangkau dengan perahu cepat sewaan yang tarifnya bervariasi, apabila kalian berpergian dengan rombongan tentu saja bisa mengurangi biaya sewa boat yang cukup mahal. Mengapa mahal? karena harus island hopping alias berpindah dari satu pulau ke pulau lain dengan transportasi perahu cepat.

Pulau Raja Ampat terdiri dari 4 pulau besar yaitu pulai Waigeo (pulau terbesar dengan kotanya Waisai), pulau Misool, pulau Salawati dan pulau Batanta dan sisanya bisa ada ratusan pulau kecil yang tersebar luas. Perjalanan laut dengan perahu cepat dari pulau Waigeo menuju ke Geosite Piaynemo sekitar 45 menit - 1 jam tergantung dari cuaca.

Waktu terbaik untuk bepergian ke Raja Ampat adalah sekitar bulan Oktober-November. Mata Anda akan disuguhi pemandangan pulau-pulau karst yang tiba-tiba bak muncul dari dalam lautan dengan hiasan pucuk-pucuk pohon. Hanya kebesaran Tuhanlah pucuk-pucuk pohon tersebut bisa muncul dari tebing-tebing terjal bebatuan karst.

Kita juga bisa menikmati beberapa resort yang banyak terdapat di pulau-pulau kecil serta kehidupan para nelayan di kepulauan ini. Begitu memasuki kawasan geosite Piaynemo, batu karst yang besar menyambut kami. Warna laut hijau tosca begitu indah ketika menepi di dermaga apung. Selamat Datang di Piaynemo! Pemerintah sudah membangun infrastruktur penunjang kawasan wisata ini dengan baik.

Para warga Papua menyambut kami dengan ramah dan senyuman. Memang warga Papua terkenal sangat ramah dan kami bisa merasakan kehangatan mereka.

Beberapa lapak menjajakan makanan dan minuman serta oleh-oleh khas Raja Ampat. Para penduduk di sini begitu menjaga kebersihan dari kawasan wisata, dilarang membuang sampah sembarangan agar alamnya terjaga dengan baik. Traveler tidak dikenakan biaya masuk untuk ke kawasan wisata ini alias gratis.

Sebelum pandemi, biasanya ada sekitar 80 perahu cepat/hari yang bersandar di pulau kecil ini dan bahkan harus antri untuk menepi di dermaga. Selama pandemi, paling banyak hanya sekitar 10-20 perahu per hari yang bersandar.

Bahkan banyak resort/hotel yang tutup sementara karena minim wisatawan, kini kawasan Raja Ampat mulai bergeliat lagi dan semoga kedatangan para wisatawan bisa membantu perekonomian warga lokal.

Dibutuhkan stamina yang kuat untuk menuju ke puncak bukit karst Piaynemo, ada sekitar 320 anak tangga yang harus didaki. Pendakian melalui tangga kayu yang masih terawat dengan baik dan uniknya ada beberapa pohon yang timbul di tengah anak tangga.

Ada beberapa titik stasi atau pemberhentian agar para wisatawan bisa beristirahat sejenak dan melanjutkan ke titik tertinggi. Nikmati oksigen gratis yang berlimpah dan bebas polusi dipulau ini.

Begitu hampir tiba di puncak, para pengunjung dibatasi maksimal 25 - 30 orang untuk bisa tiba di dek menara pandang. Karena tidak boleh terlalu banyak wisatawan ketika berada di menara pandang untuk alasan keselamatan.

Tangga kayu menuju menara pandang dibangun ketika era pemerintahan Bapak SBY dan beliau tidak sempat tiba di kawasan wisata ini. Pak Jokowi menjadi presiden pertama RI yang pertama kali berkunjung hingga ke puncak menara pandang Geosite Piaynemo.

Sesampainya di puncak menara pandang, kita bisa menikmati 180 derajat pemandangan kawasan Geosite Piaymeno, puluhan pulau karst dengan hutan hijaunya begitu menakjubkan dan bahkan diabadikan di dalam uang kertas NKRI 100 ribu.

Sungguh nikmat yang tiada tara bisa menyaksikan betapa indahnya alam Indonesia. Inilah hidden paradise Indonesia! Apabila tidak banyak wisatawan, kita bisa bebas menikmati keindahan alam yang harus diabadikan, tetapi ketika wisatawan membludak, tentu saja kita harus bergantian.

BERITA TERKAIT
BACA JUGA