Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 28 Agu 2021 16:34 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Stasiun Kereta Api Pangandaran: Dulu Gairahkan Wisata, Kini Bak Rumah Hantu

Faizal Amiruddin
detikTravel
Stasiun Kereta Api Pangandaran
Stasiun kereta api Pangandaran (Faizal Amiruddin/detikcom)
Pangandaran -

Bangunan eks stasiun kereta api (KA) Pangandaran kini bak rumah hantu. Bangunan yang terletak di Kampung Bojongjati Desa Pananjung Kecamatan/Kabupaten Pangandaran itu merana.

Pondasi bangunan bekas Stasiun Kereta Api Pangandaran di Jawa Barat itu masih kokoh. Begitu pula dengan dindingnya, namun bagian atapnya sudah lapuk dimakan usia

Di halaman depan stasiun berderet gerobak pedagang. Bukan sedang berjualan, tapi gerobak itu teronggok begitu saja. Menjadikan stasiun kereta api itu seperti tempat barang rongsok.

Di bagian stasiun itu dimanfaatkan oleh warga untuk memarkirkan mobil. Sementara, di bagian muka stasiun dipenuhi rumput liar dan sampah.

Situasi yang amat kontras dengan gairah Stasiun Kereta Api Pangandaran di masa jayanya.

Jika menerawang ke masa lalu, keberadaan Stasiun Pangandaran ini sebenarnya sangat strategis bagi denyut kehidupan masyarakat setempat. Mulai dari sektor ekonomi, sosial, budaya, termasuk perkembangan dunia pariwisata di Pangandaran.

"Era tahun 80-an saya sering menjemput wisatawan mancanegara dari stasiun KA Pangandaran," kata Anton Sugandi (65), pemandu wisata Pangandaran.

Dia mengatakan pada masa itu, moda transportasi kereta api menjadi primadona wisatawan asing ke Pangandaran.

"Biasanya mereka berangkat naik kereta dari Jakarta atau Bandung sampai stasiun Kota Banjar. Dari Banjar baru menumpang kereta api Banjar - Pangandaran," kata Anton.

Setelah tiba di stasiun barulah wisatawan asing itu dipandu. Umumnya mereka diajak melihat-lihat aktivitas masyarakat di sekitar stasiun KA.

"Di daerah sekitar stasiun itu dulu banyak aktivitas warga yang bisa menjadi daya tarik bagi wisatawan asing," kata Anton.

Misalnya, pabrik tahu dan tempe, pandai besi, anyaman dan lainnya. Bahkan keberadaan pasar Pangandaran juga menjadi daya tarik bagi wisatawan asing. Tak sedikit yang gemar berkeliling di pasar untuk sekedar melihat-lihat dan memotret.

Mereka menyusuri perjalanan jelajah perkampungan itu dengan menumpang becak. "Kalau di tahun 70-an becak di Pangandaran masih sedikit, jadi biasanya pakai delman atau andong," kata Anton.

Stasiun Kereta Api PangandaranStasiun Kereta Api Pangandaran Foto: Faizal Amiruddin/detikcom

Di antara para wisatawan asing itu tak sedikit yang berasal dari Belanda. Mereka biasanya memiliki minat khusus terhadap keberadaan jalur kereta api Banjar - Pangandaran.

"Kalau wisatawan dari Belanda, apalagi yang keluarganya atau leluhurnya pernah bertugas di Indonesia, biasanya bukan ke pantai. Mereka lebih tertarik menyusuri bangunan ikonik lebih dulu. Kami jemput mereka di Stasiun Cijulang, kemudian balik lagi dengan mobil untuk melihat jembatan Cipamotan atau terowongan Wilhelmina. Setelah itu baru ke pantai," kata Anton.

Anton memaparkan saat ini daya tarik Pangandaran bagi wisatawan mancanegara semakin pudar. Bukan karena pandemi COVID-19, karena tahun-tahun sebelum terjadi pandemi pun tingkat kunjungan wisatawan asing ke Pangandaran terus menurun.

"Sudah jarang sekali melihat turis jalan-jalan di Pangandaran. Memang ada segelintir, itu pun lebih banyak di Pantai Batukaras," kata Anton.

Halaman selanjutnya >>> Jalur Kereta Api Pangandaran Jadi Kampung

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "11 Warga Terpapar Corona Pulang Wisata, 1 Wafat"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA