Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 19 Nov 2021 08:45 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Tempe Mendoan, Si Lemas yang Jadi Magnet Kuat Wisata Banyumas

Putu Intan
detikTravel
Wouw! Dijamin Kenyang Ngemil Tempe Mendoan Ukuran Jumbo Ini
Tempe mendoan khas Banyumas. Foto: detikcom/Rifkianto Nugroho
Purwokerto -

Bagi masyarakat Banyumas, tempe mendoan bukan sekadar makanan. Tempe mendoan punya peran penting dalam ekonomi dan budaya kabupaten di Jawa Tengah itu.

Traveler pasti sudah tak asing dengan tempe mendoan. Ya, kudapan tempe berbalur tepung yang digoreng setengah matang itu dapat dengan mudah kita jumpai di ibu kota.

Namun tahukah traveler, tempe mendoan dengan cita rasa asli hanya dapat ditemukan di Kabupaten Banyumas. Dalam Ekspedisi 3.000 Kilometer bersama Wuling, tim detikcom berburu tempe mendoan langsung di Purwokerto, ibu kota Banyumas.

Menempuh jarak sekitar 380 kilometer dari Jakarta, detikcom sampai di sebuah kawasan yang menjadi sentra penjualan tempe mendoan. Di kawasan bernama Sawangan itu, tampak sejumlah toko oleh-oleh berjejer menjajakan tempe mendoan dan makanan lain seperti getuk, nopia, hingga jenang.

Wouw! Dijamin Kenyang Ngemil Tempe Mendoan Ukuran Jumbo IniSalah satu toko yang menjual tempe mendoan di Purwokerto. Foto: detikcom/Rifkianto Nugroho

detikcom kemudian mampir ke salah satu toko yaitu Toko Oleh-oleh Sawangan Nomor 1. Di sana tampak karyawan toko yang sedang menggoreng tempe mendoan jumbo dan keripik tempe.

Di masa pandemi COVID-19 ini, penjualan tempe mendoan tak seramai saat normal. Salah seorang karyawan, Hana Pertiwi menjelaskan saat ini omzet dalam sehari berkisar antara Rp 2-3 juta atau sekitar 80 persen dari pendapatan sebelum COVID-19.

Kebanyakan pelanggan tempe mendoan ini adalah wisatawan. Maka dengan saat ini banyak pembatasan, omzet toko juga menurun.

"Dulu kalau ramai, di weekend ada rombongan bus atau travel itu bisa dapat Rp 5-10 juta sehari. Tapi sekarang ya kebanyakan mobil pribadi saja. Kalau travel gitu kadang-kadang saja," tuturnya.

Wouw! Dijamin Kenyang Ngemil Tempe Mendoan Ukuran Jumbo IniSalah satu toko oleh-oleh di Purwokerto. Foto: detikcom/Rifkianto Nugroho

Kendati penjualan belum pulih, toko yang sudah berdiri selama 30 tahun itu tetap getol memproduksi tempe mendoan. Menurutnya, tempe mendoan sudah menjadi identitas Banyumas. Apalagi banyak masyarakat yang menggantungkan hidup dari produksi tempe.

"Untuk tempe mentah ini ada perajinnya sendiri, itu satu kampung. Kita beli dari perajin. Baru nanti kita olah di sini, jadi mendoan atau kripik tempe," kata Hana.

Selanjutnya: tempe mendoan yang menjadi nafas Banyumas

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA