Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Jumat, 29 Jul 2022 08:12 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Malam Satu Suro dan Berbagai Mitos yang Dipercaya Orang

bonauli
detikTravel
Sesepuh desa menata sesaji saat melakukan Tradisi Malam 1 Suro di lereng Gunung Merapi, Selo, Boyolali, Jawa Tengah, Rabu (19/8/2020). Meskipun diadakan dalam suasana sederhana, warga setempat tetap menjalankan tradisi malam 1 Suro atau 1 Muharram 1442 H sebagai rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas perlindungan selama hidup di lereng Gunung Merapi. ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/foc.
Tradisi Malam satu suro di Merapi (ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho)
Jakarta -

Malam satu suro atau Tahun Baru Islam jatuh pada 29 Juli 2022. Disebut-sebut sakral dan mistis, inilah makna dan mitos yang dipercaya oleh masyarakat.

Dalam kalender Jawa-Islam Suro diartikan sebagai bulan yang pertama. Penyebutan kata 'suro' bagi orang Jawa ialah bulan Muharam dalam kalender Hijriah. Kata tersebut berasal dari kata 'Asyura' dalam bahasa Arab dan dicetuskan oleh pemimpin Kerajaan Mataram Islam, Sultan Agung.

Namun Sultan Agung masih memadupadankan penanggalan Hijriah dengan tarikh Saka, tujuannya dapat merayakan keagamaan diadakan bersamaan dengan seluruh umat Islam dan menyatukan masyarakat Jawa yang terpecah saat itu antara kaum Abangan (Kejawen) dan Putihan (Islam).

Dirangkum dari berbagai sumber, malam satu suro identik dengan suasana mistis dan sakral. Di beberapa daerah Jawa, ada ritual khusus yang dilakukan. Sebut saja kebo bule di Keraton Solo.

Bagi orang Jawa di beberapa daerah, bulan suro dianggap menyeramkan dan penuh bencana. Imej malam satu suro selalu seram karena dipecayai sebagai bulannya makhluk gaib.

Tak sedikit yang masih mempercayai dan tidak melakukan hal-hal yang dianggap mitos. Berikut beberapa mitos yang masih dipercaya untuk tidak dilakukan saat malam satu suro:

1. Tapa bisu atau tak boleh berbicara

Beberapa orang Jawa memilih ritual pada malam 1 Suro, salah satunya adalah tapa bisu atau tidak boleh berbicara sama sekali. Ritual ini biasanya dilakukan saat mengelilingi benteng Keraton Yogyakarta.

Selain tak boleh bicara, orang tersebut juga tidak boleh makan, minum serta merokok saat melakukan ritual tapa bisu.

2. Tak boleh keluar rumah

Masyarakat jawa percaya bahwa setiap malam 1 Suro lebih baik berdiam diri di rumah. Mitos yang dipercaya apabila melanggar aturan ini maka orang tersebut akan mendapatkan kesialan dan hal buruk.

3. Pindah rumah

Berdasarkan primbon Jawa orang tidak disarankan untuk pindah rumah pada saat malam 1 Suro. Orang jawa percaya ada hari baik dan hari buruk.

4. Tidak menggelar pernikahan

Orang tua Jawa percaya bahwa menikahkan anaknya di bulan Suro akan mendatangkan kesialan. Namun beberapa orang mengatakan bahwa hal ini adalah mitos belaka.

Alasannya, jika masyarakat mengadakan pesta pernikahan pada malam 1 Suro dianggap menyaingi ritual keraton yang akan dirasa sepi. Hal ini juga berlaku pada pesta-pesta lainnya seperti pesta sunatan atau pesta syukuran lainnya dan hal ini mash dipercaya oleh orang Jawa.



Simak Video "Sambut Tahun Baru Islam, Pelajar di Sidrap Gelar Pawai Obor"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA