Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 16 Jul 2019 12:30 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Balada Kota Thailand yang Tenggelam

Ahmad Masaul Khoiri
detikTravel
Foto: (John McMahon/BBC)
Foto: (John McMahon/BBC)
Sangkhlaburi - Kota Sangkhaburi di Thailand dibagi oleh bendungan besar dan dihubungkan dengan jembatan kayu terpanjang kedua di dunia. Inilah balada kota yang tenggelam.

Di sana dua suku yang sangat berbeda telah belajar untuk hidup berdampingan, seperti dilansir BBC, Selasa (16/7/2019). Kota Sangkhlaburi amat terpencil dan berlanskap perbukitan di Thailand Barat.

Bendungan PLTA pertama Thailand dibangun di sana, selesai pada tahun 1982 untuk memenuhi kebutuhan listrik dan irigasi di Provinsi Kanchanaburi.

Ketika bendungan selesai, terciptalah Waduk Be Khao Laem seluas 120.000 km2 yang merendam kota kecil di lembah Sangkhlaburi. Warga memindahkan rumah ke tempat yang lebih tinggi di seberang Desa Wang Ka yang ditinggali Suku Mon, perantau yang melarikan diri dari konflik di Myanmar.

Jembatan Mon, Sangkhlaburi, Thailand (John McMahon/BBC)Jembatan Mon, Sangkhlaburi, Thailand (John McMahon/BBC)


Dua kota menjadi satu

Mereka yang pindah menamai pemukiman baru ini Sangkhlaburi. Kedua suku itu secara kolektif disebut Sangkhlaburi dan hidup di titik di mana Sungai Sangkalia mengalir ke bendungan.

Di satu sisi, penduduk berbicara Bahasa Mon, Karen dan Burma dengan jalan-jalan kecil kampungnya dilapisi bambu tradisional dan rumah-rumahnya pun adalah kayu. Di tepi sungai yang berlawanan didominasi oleh warga asli Thailand yang memiliki wisma dan hotel juga pertokoan.

Beberapa keluarga dari keduanya tinggal di rumah terapung dan mencari nafkah dengan memancing dan budidaya ikan. Seperti pengembara yang mengambang, mereka memindahkan rumah mereka di sekitar waduk saat permukaan air berubah sepanjang tahun.

Menyoal Jembatan Mon, seluruhnya dibangun pada tahun 1986 dengan tangan berbahan kayu jati untuk interaksi bagi kedua komunitas. Tetap tegak tanpa struktur pendukung tambahan, jembatan ini adalah jembatan kayu terpanjang di Thailand dan terpanjang kedua di dunia.

Inilah jalan penghubung antar para pedagang, anak sekolah dan wisatawan untuk menyeberang dari satu sisi kota ke sisi lainnya dengan berjalan kaki.

Warga di Sangkhlaburi (John McMahon/BBC)Warga di Sangkhlaburi (John McMahon/BBC) Foto: undefined


 Rumah terapung Sangkhlaburi (John McMahon/BBC) Rumah terapung Sangkhlaburi (John McMahon/BBC) Foto: undefined


Tujuan wisata

Pada tahun 2013, pembangunan pariwisata dimulai dari renovasi jembatan kayu panjang ini yang rusak karena erosi sungai. Hari ini, wisatawan tertarik pada keindahan alam dan arsitektur di sana. Salah satu daya tarik tersebut adalah Vihara Wat Saam Prasob, Kuil Mon yang tenggelam 40 tahun yang lalu bersama Kota Sangkhlaburi setelah bendungan selesai dibangun.

Selama musim kemarau November-Februari, ketika air waduk surut, kuil itu muncul kembali ke permukaan. Di waktu itu, sebuah altar pemujaan sementara didirikan di pintu masuk untuk para jemaah.

Dupa dibakar, doa-doa dilantunkan dan anak-anak Mon ada yang menjual ikan kecil, belut dan kura-kura kepada jemaah lalu melepaskannya kembali ke perairan sebagai tindakan berpahala, sebuah praktik Buddhis di mana orang percaya melakukan perbuatan baik akan membawa mereka lebih dekat ke pencerahan.

Terlepas dari masuknya wisatawan, Sangkhlaburi tetap memiliki kepribadian ganda yang unik. Ada tempat wisata berupa jembatan kayu Mon sangat ikonik yang menjembatani dua suku.

"Perbatasan hanya garis, tidak seperti gunung, tidak sulit untuk dilintasi," kata I Pe Win, yang tinggal di sisi Mon.

Simak Video "Bendung Lekopancing Kering, Warga Maros Terancam Krisis Air"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA