Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 19 Sep 2019 09:15 WIB

TRAVEL NEWS

Insiden Horor Skydiving: Instruktur Patah Kaki, Turisnya Meninggal

Shinta Angriyana
detikTravel
Foto: Ilustrasi skydiving (iStock)
Foto: Ilustrasi skydiving (iStock)
Arizona - Keindahan Grand Canyon dapat dinikmati dengan berbagai cara, salah satunya dengan skydiving. Namun nahas, seorang turis dan instruktur kecelakaan di sana.

Dilihat detikcom dari Travel and Leisure, Kamis (19/9/2019), kejadian ini menimpa seorang turis asal Inggris bernama Swales. Saat melakukan skydiving tandem bersama instrukturnya, mereka terjatuh dan sang instruktur patah tulang.

Kejadian yang mulai tidak biasa mereka alami saat hendak mendarat. Menurut kepolisian setempat, saat di udara mereka tidak mengalami kendala. Namun saat hendak menyentuh darat, mereka sulit untuk mengidentifikasi area untuk landing.

Karena itu, sang instruktur menghantam batuan keras yang membuatnya makin sulit untuk mendarat. Maka dari itu pendaratan menjadi tidak halus dan menghantam mereka hingga akhirnya sang turis tewas.

BACA JUGA: Mengerikan, Para Skydiver Ini Hampir Bertabrakan dengan Jet Tempur

Saat usai mendarat, tim medis sempat melakukan CPR namun tidak berhasil. Kemudian dokter menyatakan bahwa nyawanya tidak dapat tertolong.

Perusahaan penyedia layanan Skydiving tersebut mengatakan bahwa instruktur dilengkapi dengan kanopi cadangan serta perangkat aktiviasi otomatis yang membuka parasut dalam kondisi darurat. Seluruh instruktur juga disertifikasi oleh asosiasi parasut AS (USPA) yang telah melalui sejumlah latihan.

Pihak penyedia layanan juga mengatakan masih menyelidiki kasus ini bersama otoritas keselamatan transportasi bersama Federal Aviation Administration (FAA) AS.

Menurut data USPA, ada 13 kasus kecelakaan skydiving yang menyebabkan kematian tahun 2018. Kasus ini terbilang rendah sejak pencatatan kejadian dimulai 60 tahun lalu.

Simak Video "Setelah Tiga Tahun Renovasi, Monumen Washington Kembali Dibuka"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA