Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 21 Mar 2021 22:41 WIB

TRAVEL NEWS

Wisata Bali Dibuka Pertengahan Tahun, Sandiaga Gaspol 3 Juta Vaksinasi

Pekerja bidang transportasi menerima vaksin COVID 19 di Stasiun Gambir, Jakarta, Jumat (19/3/2021). Sebanyak 1.052 pekerja dibidang transportasi menerima dosis pertama vaksin COVID 19.
Ilustrasi vaksinasi Foto: Agung Pambudhy
Denpasar -

Menjelang pembukaan kembali sektor pariwisata Bali yang ditargetkan Presiden Joko Widodo pada pertengahan tahun 2021, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mematangkan penerapan adaptasi kebiasaan baru.

Adaptasi kebiasaan baru tersebut diungkapkan Menparekraf Sandiaga Uno meliputi vaksinasi COVID-19 bagi masyarakat, khususnya pelaku usaha parekraf di Bali.

Bersama Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, pihaknya menargetkan sebanyak 3 juta masyarakat dapat divaksinasi sebelum pariwisata Bali dibuka pada Juni-Juli 2021. Tahap awal, distribusi vaksinasi COVID-19 akan difokuskan di tiga lokasi yang ditetapkan sebagai zona hijau yaitu Nusa Dua, Sanur dan Ubud.

Selanjutnya, vaksinasi covid-19 akan didistribusikan ke sejumlah kawasan wisata, termasuk desa wisata secara bertahap.

"Harapannya sesuai dengan persiapan kita untuk menuju Juni dan Juli, kita akan pastikan bahwa destinasi yang sudah ditetapkan sebagai zona hijau, yaitu Nusa Dua, Sanur dan Ubud akan digenjot, akan digaspol jumlah yang akan divaksinasi," ungkap Sandiaga Uno dalam peluncuran aplikasi Telusur di Surya Kafe Benoa, Kuta Selatan, Kabupaten Badung, Bali pada Minggu (21/3/2021).

Mengejar target tersebut, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia katanya akan mengirimkan sebanyak 300.000 dosis vaksin ke Bali pada akhir Maret 2021.

Langkah tersebut diyakininya dapat mengejar target vaksinasi COVID-19 di Bali, terlebih jumlah vaksinator kini telah bertambah lewat bantuan yang diberikan TNI-Polri serta fakultas kedokteran.

"Kita cukup yakin bahwa upaya kita untuk menggenjot vaksinasi dan mengejar target sebelum Bali dibuka untuk wisatawan ini bisa tercapai," imbuhnya.

Bersamaan dengan vaksinasi menyeluruh, Sandiaga Uno juga menekankan pentingnya adaptasi kebiasaan baru sebelum pariwisata Bali dibuka kembali untuk umum.

Satu di antaranya adalah penerapan Qrisk bagi seluruh transaksi, baik pelaku usaha maupun para wisatawan yang berkunjung di Bali.

Oleh karena itu, dirinya berharap adanya dukungan penuh dari sektor perbankan dalam penerapan teknologi tersebut, sehingga seluruh transaksi di Bali k yang depannya mengacu protokol kesehatan yang ketat dan disiplin.

"Qrisk ini bagian daripada adaptasi protokol kesehatan yang ketat dan disiplin, yaitu touchless, cashless dan contactless. Nah ini yang kita harapkan," ungkap Sandiaga Uno.

"Dengan Qrisk ini semakin terdistribusi secara masif, maka bukan hanya kita meningkatkan kapasitas dari UMKM dan pelaku usaha di sini, tapi kita juga mematuhi protokol kesehatan pasca pandemi, sehingga kita bisa menekan angka penularan COVID-19 ini ke angka yang terkendali," jelasnya.

Penerapan Qrisk tersebut pun diakuinya menyempurnakan konsep travel corridor yang kini tengah dikebutnya bersama sejumlah kementerian dan lembaga terkait.

"Ini juga membantu kita di travel corridor bahwa di tengah-tengah COVID-19 ini kita menunjukkan kesiapan yang semakin matang. Jadi ini yang akan kita pastikan di setiap lini, mulai dari 3M, sampai 3T, vaksinasi juga adaptasi kebiasaan baru, yaitu penggunaan pembayaran melalui Qrisk," tutupnya.

Selanjutnya Pernyataan Presiden soal Bali Dibuka Buat Wisatawan Pertengahan Tahun

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Kunjungan Wisatawan ke Bali Menurun Drastis!"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA