Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 10 Apr 2021 16:31 WIB

TRAVEL NEWS

Berkaca dari Kudus: Toko Suvenir Mulai Menggeliat tapi Mobil Travel Masih Terpuruk

Jenang Kudus Mubarok dan sopir mobil travel
Pembeli di Jenang Kudus Mubarok (Foto: Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)
Kudus -

Geliat pariwisata di Kudus di masa pandemi Corona redup. Toko oleh-oleh mulai ramai, namun mobil travel belum bangkit lagi.

Beberapa waktu lalu, redaksi detikTravel melakukan perjalanan ke Kota Kretek selama beberapa hari dan menyambangi pusat oleh-olehnya, Jenang Kudus Mubarok. Oleh penjaga toko, diketahui bahwa penjualan oleh-oleh mulai membaik saat libur akhir tahun lalu.

"Baru tiga bulan membaik. Banyak wisatawan dari luar kota, " kata kasir Jenang Kudus Mubarok di lokasi Jl. Sunan Muria beberapa waktu lalu.

Seperti bisnis yang berkaitan dengan dunia pariwisata lainnya, Jenang Kudus Mubarok begitu terpuruk di masa awal pandemi. Hanya segelintir dari mereka yang datang untuk membeli jenang dan produk lainnnya.

"Awal pandemi sangat terpuruk. Hanya 2-3 wisatawan. Karena mereka sangat takut," kata kasir yang sama.

Jenang Kudus Mubarok dan sopir mobil travelJenang Kudus Mubarok (Foto: Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)

Keterpurukan yang snagat dalam yang dialami Jenang Kudus Mubarok berlangsung hingga pertengahan tahun 2020. Bahkan, produksi jenang Kudus berkurang hingga 70%.

"Kejadian itu berlangsung sampai Juni. Produksi berkurang drastis. 50-70%, " kata dia.

Di sisi lain, pengusaha mobil travel masih terpuruk karena pandemi Corona. Aktivitas belajar dari rumah begitu dirasakan karena mahasiswa tak lagi melakukan mobilisasi ke kota-kota besar seperti ke Semarang, Solo, dan Yogyakarta.

Hal itu diungkapkan oleh sopir mobil travel minibus yang berafiliasi dengan Rama Sakti Travel. Redaksi menjajal jasanya dari Kudus hingga Purwodadi.

Jenang Kudus Mubarok dan sopir mobil travelHerman, sopir mobil travel (Foto: Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)

Benar saja, hanya kami seorang yang diangkut mobil minibus itu. Biasanya, kata sopir, mobil itu mengangkut lima orang penumpang dan beberapa paket barang di belakang.

"Sekarang semenjak belajar dari rumah, banyak mahasiswa Kudus yang jarang melakukan perjalanan ke Solo atau Yogyakarta," kata Herman.

"Kalau pun mereka ke kampus itu jarang-jarang. Cuma ambil baju dan nggak balik kampus lagi," sopir mobil travel itu menambahkan.



Simak Video "Penampakan Replika Menara Kudus di Masjid Peninggalan Kiai Udan Panas"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA