Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 12 Jul 2021 08:11 WIB

TRAVEL NEWS

Indonesia Bisa Contoh, 7 Kunci Singapura Berdamai dengan Corona

Femi Diah
detikTravel
View of the merlion statue of Merlion Park, and the financial district in downtown Singapore. The merlion is a symbol and mascot of Singapore.
Ilustrasi Singapura (Getty Images/Marcus Lindstrom)
Jakarta -

Singapura memutuskan untuk berdamai dengan virus Corona dan menganggap sebagai flu biasa. Ada serangkaian proses yang dijalani, Indonesia mampukah?

Singapura menilai virus Corona bakal tetap ada makanya mau tidak mau warga siap tidak siap hidup berdampingan dengan Covid-19. Pemerintah Singapura pun mengupaykan segala cara agar virus Corona tidak lagi berbahaya.

Dalam Blak-blakan detikcom, Duta Besar RI untuk Singapura Suryo Pratomo menyebut ada tujuh kunci yang membuat Singapura memasuki babak baru melawan Covid-19. Itu bisa menjadi pelajaran bagi Indonesia.

Duta Besar RI untuk Singapura, Suryo PratomoDuta Besar RI untuk Singapura, Suryo Pratomo Foto: Wahyudi (20detik)

Berikut tujuh kunci Singapura dalam upaya berdamai dengan Corona:

1. Disiplin Prokes

Pemerintah bersama warga Singapura disiplin menerapkan pembatasan dengan ketat. Ada masa ketika selama berbulan-bulan mereka hanya boleh keluar rumah berdua, berlima, hingga berdelapan.

Tapi sejak awal Mei lalu, ketika varian Delta diketahui telah menyusup ke negara itu, rem kembali ditekan. Aktivitas sosial otomatis kembali serba ketat.

"Mengenakan masker di ruang publik tak bisa ditawar. Bila dilanggar dendanya SG$ 300," kata Suryo Pratomo.

2. Ancaman Denda

Pemerintah Singapura tidak hanya memberikan hukuman sosial kepada pelanggar prokes, namun diberlakukan denda kepada pelanggar.

Sebagai contoh pengelola restoran yang diketahui membiarkan terjadinya pelanggaran prokes akan dikenai denda hingga SG$ 1000. Atau bahkan restoran akan ditutup selama 1-2 pekan.

3. Tidak Percaya Teori Konspirasi dan Bijak Bersosial Media

Warga tidak mempercayai teori konspirasi terkait Corona. Mereka juga punya pengendalian diri yang tinggi untuk tidak mudah mengunggah informasi provokatif dan hoax agar terhindar dari hukuman.

4. Memanfaatkan Teknologi Digital

Singapura menggunakan teknologi digital berupa aplikasi Trace Together. Itu memudahkan Gugus Tugas Kesehatan melacak potensi sebaran bila ada warga terpapar Corona.

"Warga yang di ponselnya tak punya aplikasi tersebut atau mempunyai token khusus, dilarang menggunakan fasilitas umum," kata Tommy.

5. Tegas kepada Orang Asing

Singapura bertindak keras dalam penegakan hukum, termasuk terhadap orang asing. Ketika Februari lalu ada 12 warga Inggris berselfie ria tanpa masker di area publik, mereka segera dipulangkan ke negara asal.

6. Gencar Vaksin

Singapura gencar melakukan vaksinasi Covid-19 dari anak-anak hingga orang dewasa.

7. Teladan dari Petinggi Negara dan Kementerian

Pejabat pemerintahan Singapura tidak saling mengedepankan ego sektoral. Juga memberikan teladan yang nyata dalam mematuhi protokol kesehatan, dan tidak melakukan perjalanan dinas ke luar negeri.

"Sejak Februari 2020 tak ada pejabat tinggi Singapura yang ke luar negeri, kecuali Menlu. Itu begitu kembali dia menjalani karantina 21 hari," kata Tommy, sapaan karib Suryo Pratomo.



Simak Video "Kasus Covid-19 Melonjak, Singapura Perketat Peraturan"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA