Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 15 Jul 2021 06:41 WIB

TRAVEL NEWS

NASA: Jakarta Berisiko Tenggelam, Tak Bisa Diselamatkan

bonauli
detikTravel
HUT DKI Jakarta Ke-494, Ini Filosofi Tema dan Logo
Monas (Rifkianto Nugroho/detikcom)
Jakarta -

Jakarta dan banjir seolah kawan lama. Melihat perkembangannya dari waktu ke waktu, NASA menilai Jakarta sangat berisiko dan rentan tenggelam.

Prediksi itu diungkapkan oleh The National Aeronautics and Space Administration (NASA) pada laman resminya tengah tahun ini. Penyebabnya, kombinasi banyak faktor, perubahan iklim, jumlah penduduk yang terus bertambah, juga eksploitasi air di ibu kota RI itu.

"Dengan meningkatnya suhu global dan pencarian lapisan es, banyak kota pesisir menghadapi risiko banjir yang semakin besar. Itu dikarenakan kenaikan permukaan air laut," tulis NASA.

Rata-rata permukaan laut global naik sebesar 3,3 milimeter per tahun. Sudah begitu, hujan semakin intens dengan atmosfer yang makin memanas.

Itu ditambah dengan penyedotan air tanah tanpa ampun dengan pompa air. Data menunjukkan, sekitar 40 persen luas tanah Jakarta berada di bawah permukaan laut saat ini.

"Pompa air tanah menyebabkan tanah tanah tenggelam atau surut dengan kecepatan tinggi," begitulah keterangan yang dibuat NASA.

Turunnya permukaan tanah Jakarta juga dipercepat oleh urbanisasi, perubahan fungsi lahan, dan pertumbuhan penduduk yang sangat cepat.

Menyempit atau tersumbatnya saluran sungai dan kanal oleh sedimen dan sampah juga turut mempercepat penurunan tanah Jakarta.

Faktor lainnya yang mempercepat tenggelamnya Jakarta adalah reklamasi.

Langganan Banjir Sejak Dulu

NASA menunjukkan data bahwa sejak dulu Jakarta menjadi langganan banjir. Sejak tahun 1990, banjir besar di Jakarta rutin terjadi dalam beberapa tahun.

Bentang alam di dataran rendah dan adanya sungai besar yang boleh dibilang selalu meluap kala banjir, Jakarta menjadi sangat akrab dengan banjir.

Nah, banjir menjadi semakin parah dengan perubahan fungsi area di pinggir sungai. Perubahan itu dicatat NASA lewat citra dari luar angkasa atau lndsat.

Perbandingan landsat Jakarta pada tahun 1990 dan 2020 sangat mencolok. Dari foto itu nampak jelas evolusi Jakarta dalam tempo tiga dekade terakhir.

Citra satelit Jakarta tahun 1990-2019Wajah Jakarta pada 9 Juli 1990 Foto: (NASA)

Dari foto landsat itu, bisa dilihat adanya hilangnya hutan dan vegetasi di sepanjang Sungai Ciliwung dan Cisadane. Area itu beralih menjadi pemukiman.

Setelah tidak ada vegetasi dan hutan setelah menjadi pemukiman, luapan kedua sungai itu pun tidak lagi memiliki area penyerapan. Area itu kemudian justru berkontribusi terhadap limpasan dan banjir bandang.

Citra satelit Jakarta tahun 1990-2019Citra satelit Jakarta pada 11 September 2019 Foto: (NASA)

"Musim hujan pada tahun 2007 membawa banjir yang sangat merusak dengan lebih dari 70 persen kota terendam," NASA membeberkan.

"Dengan populasi di Jakarta meningkat lebih dari dua kali lipat antara tahun 1990 dan 2020 menjadikan lebih banyak orang memadati dataran banjir yang berisiko tinggi," begitulah keterangan NASA.

Halaman selanjutnya --> Reklamasi Teluk Jakarta

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA