Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 11 Sep 2021 20:50 WIB

TRAVEL NEWS

Watu Lumbung Dinilai Kurang Layak Jadi Percontohan Uji Coba, Ini Opsinya

Pradito Rida Pertana/detikcom
Wisata Watu Lumbung (Pradito Rida Pertana/detikcom)

Sebelumnya, Ketua Komisi B DPRD Kabupaten Bantul Wildan Nafis mengatakan telah mendapatkan informasi jika Watu Lumbung menjadi satu dari tiga obwis yang buka saat PPKM level 3.

Oleh sebab itu, DPRD Bantul melakukan inspeksi mendadak ke Watu Lumbung untuk mengecek kesiapan sarana dan prasarananya.

"Setelah sidak kita kaget, karena dari sisi fasilitas untuk penerapan protokol kesehatan tidak terpenuhi. Kedua, banyak barang-barang yang terkesan malah mengotori ruang publik ya di sini," kata dia saat ditemui di Watu Lumbung, Kapanewon Kretek, Kabupaten Bantul, Kamis (9/9/2021).

Karena itu, Wildan menilai Watu Lumbung seharusnya tidak masuk satu dari 3 obwis yang buka saat PPKM level 3 di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Terlebih, Watu Lumbung pengelolaannya tidak di bawah Pemkab Bantul dan tidak menyumbang pendapatan asli daerah (PAD).

"Tempatnya kotor, belum tertata dengan baik. Ini jadi pertanyaan kami kok Watu Lumbung menjadi obwis yang pertama uji coba saat PPKM level 3," kata dia.

Pradito Rida Pertana/detikcomPradito Rida Pertana/detikcom (Pradito Rida Pertana/detikcom)

"Selain itu dari sisi PAD tidak ada dampaknya, padahal di saat ini PAD terbilang sangat penting," kata Wildan.

Menurutnya, tidak ada koordinasi antara pemerintah pusat dan Pemkab Bantul. Pasalnya jika ada koordinasi tidak mungkin Watu Lumbung terpilih menjadi obwis yang buka saat PPKM level 3 di DIY.

"Mungkin pemerintah pusat memutuskan sepihak. Karena, kalau koordinasi sama Pemkab tidak mungkin pilih sini (Watu Lumbung). Ya, semoga ada peninjauan ulang dari pemerintah pusat, agar obwis yang dipilih yang benar-benar siap fasilitas prokesnya," katanya.

Salah satu pengelola Watu Lumbung Ari mengatakan tahun lalu Watu Lumbung sudah menyediakan fasilitas penunjang prokes. Namun, tahun ini memang belum ada karena sifat kampung edukasi yang berada di alam terbuka.

"Hari ini masih siapkan beberapa hal, dulu sudah ada, setahun lalu sudah ada tempat cuci, pengukur suhu tapi sekarang belum ada. Karena, kita menganggap kehidupan di alam terbuka, dan orang yang ke sini jelas orang yang tidak sakit," kata dia.

Halaman
1 2 Tampilkan Semua

(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA