Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 15 Feb 2022 06:58 WIB

TRAVEL NEWS

Jerman Ancang-ancang Cabut Pembatasan

Femi Diah
detikTravel
People make corona tests in the city center of Essen, Germany, Wednesday, Jan. 12, 2021. Germany registered a new record of more than 80,000 new infections with the coronavirus on Wednesday. (AP Photo/Martin Meissner)
Jerman cabut pembatasan bulan depan. (AP/Martin Meissner)
Berlin -

Pemerintah Jerman berencana menyudahi pembatasan selama pandemi virus Corona (COVID-19) pada Maret mendatang. Langkah itu diambil saat penularan baru Corona menurun.

Seperti dilansir AFP, Selasa (15/2/2022), rencana pemerintah Jerman mencabut sebagian besar pembatasan Corona itu dituangkan dalam draf rencana resmi. Dua tahun sejak pandemi Corona merebak di Jerman, pembatasan mulai dilonggarkan.

Sebagai langkah pertama, pertemuan pribadi dilonggarkan. Itu memungkinkan lebih banyak orang berjumpa dalam satu kelompok.

Kemudian, akses ke pertokoan akan dibuka untuk semua orang tanpa pemeriksaan apakah individu itu telah divaksinasi atau memiliki hasil tes negatif Corona.

Menurut draf rencana pemerintah Jerman, mulai 4 Maret mendatang, akses ke restoran akan dibuka untuk orang-orang yang tidak divaksinasi. Asalkan, mereka menunjukkan hasil tes negatif Corona.

Dan langkah akhir, pembatasan kehidupan sosial, budaya, dan ekonomi secara luas harus dicabut secara bertahap mulai awal musim semi pada 20 Maret 2022.

Draf rencana pencabutan pembatasan Corona itu akan dibahas dan disetujui oleh para pemimpin federal dan negara bagian pada Rabu (16/2).

Setelah tanggal itu, Jerman akan bergantung pada langkah perlindungan dasar termasuk, khususnya, pemakaian masker medis di tempat umum.

Kemudian, aturan yang mewajibkan atasan untuk mengizinkan para staf bekerja dari rumah jika memungkinkan, juga akan dicabut.

Selama beberapa pekan, Jerman membatasi akses ke bar dan restoran. Yakni, hanya untuk warga yang sudah menerima dosis booster vaksin Corona atau warga yang memiliki hasil tes negatif Corona, juga yang telah divaksinasi penuh atau baru sembuh dari Corona.

Pembatasan kontak nantinya masih diberlakukan, dengan membatasi pertemuan privat untuk 10 orang, atau dua rumah tangga berbeda jika ada seorang yang tidak divaksinasi yang ikut hadir.

Kanselir Olaf Scholz dijadwalkan bertemu dengan para pemimpin 16 negara bagian Jerman pada Rabu (16/2), untuk menyepakati langkah-langkah selanjutnya dalam menghadapi pandemi Corona.

Keputusan pemerintah Jerman mengakhiri pembatasan Corona ini diambil saat penularan baru mulai berkurang. Dengan pada Senin (14/2) waktu setempat, Jerman melaporkan 76.465 kasus baru Corona dan tambahan 42 kematian dalam 24 jam terakhir.

Jumlah kasus baru dan tambahan kematian itu tercatat mengalami penurunan selama dua pekan berturut-turut.

Terpisah dari pemerintah federal, negara-negara bagian di Jerman memiliki otonomi signifikan dalam menerapkan pembatasan mulai dari mewajibkan masker di transportasi umum hingga home-schooling untuk anak-anak usia sekolah selama pandemi. Beberapa negara bagian sudah lebih dulu mulai melonggarkan pembatasan Corona di wilayah masing-masing.



Simak Video "Mencoba Sulitnya Membuat Kerajinan Gerabah, Minahasa"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA