Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 22 Agu 2022 10:40 WIB

TRAVEL NEWS

Dear Sandiaga, Kecantikan Pantai Geopark Ciletuh Dinodai Tumpahan Batubara

Syahdan Alamsyah
detikTravel
Batubara berceceran di pantai kawasan Geopark Ciletuh
Foto: Tumpahan batubara di Geopark Ciletuh (Syahdan Alamsyah/detikJabar)
Sukabumi -

Kecantikan pantai Batu Bintang di Geopark Ciletuh dinodai dengan batubara yang berserakan dan membuat kesan kumuh di area itu.

Batuan berwarna hitam berceceran di sepanjang pesisir Pantai Cipatuguran, tepatnya di Pantai Batu Bintang, Teluk Palabuhanratu kawasan Geopark Ciletuh, Kabupaten Sukabumi.

Selama akhir pekan, batu-batu hitam pekat itu masih terlihat berserakan di sepanjang pesisir pantai dan jadi mainan anak-anak. Selain membuat pemandangan tak sedap, kondisi batuan hitam itu membuat kesan kumuh di pantai.

Sampai Senin (22/8) pagi, batuan hitam itu masih berserakan di lokasi tersebut. Diketahui, pantai batu bintang merupakan jalur lintasan utama kapal tongkang yang memuat batubara untuk suplay ke PLTU.

"Kejadian pertama saat air laut sempat pasang kemarin, batuan itu mulai berceceran di sepanjang pesisir pantai," kata Sri (31) warga di sekitar lokasi kepada awak media, Senin (22/8/2022).

Sri menjelaskan batu bara yang terdampar berdasarkan informasi dari warga merupakan sisa sisa tumpahan dari kapal tongkang pengangkut batubara. Kondisi ceceran batubara itu membuat area pantai menjadi kotor, pasalnya pasang laut tidak hanya membawa serakan batu bara namun juga sampah sampah sisa makanan ringan serta plastik plastik ikut terdampar.

"Pemandangan pantai jadi kotor, kalau kata warga sih ini batubara yang terdampar sisa sisa dari kapal yang dulu bertabrakan dan batu baranya tumpah, dulu sempat ramai, nah ini sisa sisanya mungkin," ungkap Sri.

Sri berharap, sampah batubara itu segera dibersihkan karena berpengaruh kepada wisatawan yang kurang nyaman melihat kondisi kotor seperti itu.

Sementara itu, Dede (40 ) warga lainnya menduga, ceceran batubara berawal dari peristiwa kecelakaan yang menimpa kapal tongkang pada 2019 silam. Kapal muatan batubara untuk dibawa ke PLTU itu tumpah dan terdampar di area pantai.

"Kan dulu tidak ada pembersihan terhadap batu bara yang tumpah di laut, dulu itu warga bersama intansi terkait dari pemerintahan Palabuhanratu gotong royong hanya membersihkan batu bara yang terdampar di pantai yang terbawa ombak," kata Dede.

"Yang tumpahan di laut tidak dibersihkan, sehingga sewaktu waktu saat terjadi gelombang pasang air laut, sisa sisa tumpahan batu bara terbawa dan terdampar di pantai akhirnya kondisinya seperti sekarang," tutup dia menambahkan.


----


Artikel ini telah naik di detikJabar dan bisa dibaca selengkapnya di sini.



Simak Video "Potret Pantai di Venezuela yang Tercemar Minyak"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA