Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Minggu, 20 Nov 2022 19:15 WIB

TRAVEL NEWS

Misteri Makam Tua di Enrekang Tempat Ribuan Tengkorak Tersusun Rapi

Rachmat Ariyadi
detikTravel
Makam Tua Enrekang
Misteri makam tua Manduk patinna di Enrekang (Foto: Rachmat Aradi/detikSulsel)
Jakarta -

Makam Tua Manduk Patinna menyimpan misteri. Di kawasan ini tersusun ribuan tengkorak yang konon telah berusia ratusan tahun.

Makam Tua Manduk Patinna yang terletak di Desa Kadingeh, Kecamatan Baraka, Enrekang. Lokasinya berjarak 2 kilometer dari pusat desa yakni Dusun Dea Kaju.

Makamnya yang berada di dalam hutan membuat pengunjung atau wisatawan harus berjalan kaki memasuki hutan karena tidak akses kendaraan.

Saat detikSusel menelusuri Makam Tua Manduk Patinna nampak kawasan makam berada di samping tebing tinggi. Saat memasuki area penjaga makam memberi tahu beberapa pantangan yang tidak boleh dilakukan pengunjung atau wisatawan.

"Jadi tolong diperhatikan sebelum kita memasuki makam ini, kita tidak boleh berbicara kasar, memegang tengkorak dan jangan bercanda berlebihan. Ini untuk menghormati leluhur kita," kata penjaga makam, Yadukallan, kepada detikSulsel, beberapa waktu lalu.

Lokasinya yang berada dalam hutan memberi kesan seram pada pengunjung. Tetapi pengalaman menelusuri kawasan makam ini cukup seru dan menantang. Saat memasuki kawasan makam, jejeran tengkorak, tulang belulang dan peti jenazah kuno yang tersusun rapih langsung terlihat. Beberapa batas spot foto berupa jembatan bambu yang dibangun oleh swadaya masyarakat desa, menambah estetika makan tua tersebut.

"Ada ribuan kalau tengkorak di sini. Mungkin ini lebih banyak yah dari di Toraja," kata Yadukallan.

Makam Tua EnrekangMakam Tua Enrekang (Rachmat Aradi/detikSulsel)

Selain ribuan tengkorak dan tulang, warga Desa Kadingeh juga pernah menemukan puluhan puluhan peti jenazah kuno yang ada di kawasan makam tersebut.

"Warga juga sempat menemukan benda pusaka seperti sumpit untuk memburu, sisir tradisional yang terbuat dari bambu, gelang, dan pecahan piring kuno. Itu semua disimpan di museum desa biar tidak ada orang yang ambil," ujar dia.

Dulunya Tempat Sakral dan Tidak Dikunjungi

Yadukallan mengungkapkan makam kuno itu ditemukan warga puluhan tahun silam. Ia mengatakan dulu kawasan hutan tempat Makam Tua Manduk Patinna sangat disakralkan oleh warga setempat.

"Jadi dulu tidak ada orang berani masuk. Tapi karena keadaan makam sudah memprihatinkan, warga mencoba menjadikan objek wisata. Ini bertujuan agar nilai sejarah makam bahkan Desa Kadingeh tetap terjaga," dia menjelaskan.

Tidak hanya itu, Yadukallan menunjukkan beberapa meter dari lokasi makam tua tersebut terdapat makam orang Islam pertama di Desa Kadingeh bernama Nene Guru Tana Malea. Menurutnya Nene Guru Tana Malea merupakan imam pertama yang ada di Desa Kadingeh.

"Jadi ada juga satu makam di sana, itu Nene Guru Malea. Imam pertama di desa dan salah satu yang menyebarkan agama Islam di Enrekang. Nah masyarakat sering berziarah ke makam itu, biasanya kalau ada nazar yang tercapai itu mereka pergi ziarah," kata dia.

***

Artikel ini juga tayang di detikSulsel. Selengkapnya klik di sini.



Simak Video "Pulau Buru, Sumber Mata Air Unik yang Berkhasiat Menyembuhkan Segala Macam Penyakit, Kepulauan Riau"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
BERITA TERKAIT