Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 07 Des 2020 06:44 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Mengenal Suku Asli Akit di Rupat Utara

Orang akit atau orang akik merupakan kelompok masyarakat yang tinggal di kawasan Rupat, Riau. Seperti apa kehidupan mereka di salah satu pulau terluar RI itu?
Suku Akit Atas di Desa Titi Akar, Rupat Utara (Pradita Utama/detikTravel)

Fakta menarik lainnya, identitas asli Pulau Rupat terbentuk dari Suku Akit Atas di Desa Titi Akar. Dahulu dinamakan Pulau bertukar tempat, di mana kemudian menjadi Pulau Rupat.

"Pulau sebesar Pulau Rupat ini sejarahnya pulau bertukar tempat. Asal-usul pulau bertukar tempat ini asal terjadinya dan Titi Akar sukunya bertempat di Desa Titi Akar," terangnya.

Kisah itu erat kaitannya dengan cerita perjalanan Suku Akit Atas yang bertemu dengan pemilik Pulau Rupat terdahulu, Datuk Empang Kelapahan. Di mana dia bersedia pulaunya ditukar oleh sejumlah barang sebagai syarat.

"Dahulu Pulau Rupat ini ditukar dengan pemilik Pulau Rupat yang bernama Datuk Empang Kelapahan, dan permintaan dari Datuk Empang Kelapahan beliau bersedia meninggalkan pulau ini dan menyerahkan ke Suku Akit Atas dengan catatan sekelompok Suku Hutan dan Suku Akit Atas dapat memenuhi permintaan. Beliau meminta sebatang dayung emas, sekerat tamping sagu," cerita Sukarto.

Setelah memenuhi syarat itu, Suku Akit Atas melakukan perjalanan dan merantau di kecamatan Utara Pulau Rupat hingga kini. Barulah setelah itu, suku lain datang dan ikut meninggali Pulau Rupat.

Orang akit atau orang akik merupakan kelompok masyarakat yang tinggal di kawasan Rupat, Riau. Seperti apa kehidupan mereka di salah satu pulau terluar RI itu?Mereka masih tinggal sederhana di rumah bergaya panggung (Pradita Utama/detikTravel)

Selain meminta keterangan dari Kepala Desa Titi Akar, detikTravel juga sempat berbicara dengan salah satu sesepuh suku bernama Boyan. Sebagai salah satu yang dituakan, Boyan kerap disebut sebagai Batin Sekecamatan.

Senada dengan Sukarto, Boyen juga menegaskan kembali kalau dahulu Suku Akit Atas berasal dari Kesultanan Siak Indrapura yang ada di daratan Riau.

"Ya, kami dulunya dari Sultan Siak. Waktu itu anaknya mau pesta, dia memanggillah sepuh-sepuh untuk membikin tema. Maka itu lah kami 3 suku datang ke Siak. Satu Suku Rupat, Suku Akit, Suku Akit Atas. Kami dari Desa Titi Akar Pulau Rupat ini, digelarnya Suku Akit Atas," ujar Boyan.

Orang akit atau orang akik merupakan kelompok masyarakat yang tinggal di kawasan Rupat, Riau. Seperti apa kehidupan mereka di salah satu pulau terluar RI itu?Kertas berisi fotokopian surat resmi dari Sultan Siak Sri Indrapura (Pradita Utama/detikTravel)

Lebih lanjut, gelar Suku Akit erat kaitannya dengan mandat dari Sultan Siak. Di mana dahulu Suku Akit ditugaskan untuk membuat rakit dari kayu yang ditebang oleh Suku Hutan. Pemberian gelar itu juga diperkuat dengan surat khusus yang telah ada sejak zaman Hindia Belanda.

"Waktu kami nebang kayu ini, orang hutan tadi menebang kayu, orang atas macam sungai orang tadi memotong kayu membuat rakit, supaya rakit sampai ke tempat yang dimaksud," tambahnya.

Walau merupakan suku asli dan pertama di Pulau Rupat, mayoritas Suku Akit Atas beragama Buddha. Adapun dapat ditemui juga pemeluk agama lain di desa tersebut.

Sedangkan untuk pekerjaan, dahulu Suku Akit menggantungkan hidupnya pada sektor pertanian atau kegiatan perladangan. Hanya oleh salah satu anggota masyarakat yang dituakan, Anyang Be, telah terjadi pergeseran profesi.

"Sekarang cuma hanya yang kita tahu di kampung cuma tiga yang sebenarnya. Sekarang perkebunan kecil, sawit, karet, nelayan. Kalau dulunya kita hari-harinya kerja di hutan, ladang padi nenek moyang kita. Sekarang semenjak dilarang pembakaran hutan, lahan kita tak bisa lagi melanjutkan itu karena membakar dilarang sekarang. Pekerjaan lainnya di kampung gak ada," tutur Anyang Be.

Itulah cerita singkat tentang Suku Akit Atas yang mendiami Rupat Utara, termasuk juga kaitannya dengan asal muasal nama Pulau Rupat. Apabila datang ke pulau ini, sempatkanlah juga untuk mengenal suku asli yang satu ini.

---

Program Tapal Batas mengulas mengenai perkembangan infrastruktur, ekonomi, hingga wisata di beberapa wilayah terdepan khususnya di masa pandemi. Untuk mengetahui informasi dari program ini ikuti terus berita tentang Tapal Batas di tapalbatas.detik.com!

Halaman
1 2 Tampilkan Semua

(rdy/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA