Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 30 Jan 2022 16:45 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Jelajah Kampung Pecinan Terbesar di Solo

Kartika Bagus
detikTravel
Jelajah Harmoni Pasar Gede, Solo, Minggu (30/1/2022).
Menjelajahi kawasan pecinan di Solo. (Kartika Bagus/detikcom)
Solo -

Menjelang Imlek kampung pecinan di Kota Solo, Jawa Tengah yang terletak di Kelurahan Sudiroprajan, Kecamatan Jebres Solo, semarak. Kampung pecinan itu berada di belakang kawasan Pasar Gede.

Komunitas Soerakarta Walking Tour bersama Solo Societeit menggelar acara jelajah kampung pecinan sebagai bagian edukasi sejarah terhadap anak anak muda di Solo. Dimulai dari Pasar Gede Solo, tur ini diberi tema Harmoni Pasar Gede. Pecinan di belakang Pasar Gede ini merupakan kampung pecinan terbesar di Solo.

Ketua Solo Societeit, Dhani Saptoni, mengatakan Solo dibangun dari berbagai entitas dan keberagaman menjadi fondasi utama perjalanan sejarah Solo.

"Jauh sebelum adanya Keraton Solo, saat masih menjadi Desa Sala, terbangun menjadi kota negara, lalu menjadi Kota Solo. Selalu ada riak konflik yang dalam sejarah perkotaan selalu bisa diredam dengan semangat harmoni," kata Dhani, Minggu (30/1/2022).

Dalam catatan Solo Societeit, merujuk pada buku Kehidupan Dunia Kraton Surakarta dari 1830 hingga tahun 1939 karya Darsiti Soeratman terbitan tahun 1989, mengatakan etnis Tionghoa di Solo mendiami tempat tersendiri yang telah diatur sejak masa kolonial.

Di bagian tengah kota Surakarta, didiami oleh beberapa etnis, yakni Tionghoa, Arab, dan Eropa. Masing-masing menempati daerah tertentu secara terpisah.

Jelajah Harmoni Pasar Gede, Solo, Minggu (30/1/2022).Pasar Gede, kawasan pecinan terbesar di Solo. (Kartika Bagus/detikcom)

Jika hunian Eropa terpisah dari perkampungan etnis lain berdasarkan ras maka penunjukan Kampung Pecinan untuk orang-orang Tionghoa kala itu ditujukan agar gerak-gerik mereka mudah diawasi. Pecinan di Kota Solo, terletak di sekitar atau area Pasar Gede. Etnis Arab, sebagian besar tinggal di Pasar Kliwon dan bumiputera tinggal tersebar di seluruh kota.

Pada abad ke-19, etnis Tionghoa dibatasi ruang geraknya oleh pemerintah kolonial Belanda. Mereka dilarang tinggal di tempat tertentu tanpa memiliki surat izin (wijkenstelsel). Selain itu, etnis Tionghoa juga dilarang bepergian bila tanpa surat jalan (passenstelsel).

Muara dari pembatasan ini agar pemerintah kolonial Belanda lebih leluasa dalam mengeksploitasi ekonomi Hindia Belanda karena bagi pemerintah Belanda, adanya etnis Tionghoa akan merugikan mereka.

Kampung Sudiroprajan

Selepas menjelajahi Pasar Gede, para peserta diajak menelusuri gang-gang sempit kawasanan pecinan di Kampung Sudiroprajan. Seperti tahun lalu, kali ini tidak banyak terpasang lampion karena Imlek tahun ini diperingati secara sederhana.

Cakupan wilayah Kampung Sudiroprajan meliputi beberapa kawasan, seperti di Kepanjen, Ketandan, Balong, Sudiroprajan, Mijen, dan Limolasan.

Dalam catatan Solo Societeit, sejarah tentang Sudiroprajan kampung ini awalnya merupakan wilayah pasar Keraton Solo. Pada abad-18, awal masuknya etnis Tionghoa ke Solo, Pemerintah Hindia Belanda menempatkan orang Cina di kawasan belakang Pasar Gede. Lambat laun kawasan tersebut menjadi pusat perdagangan yang masih terlihat jejaknya hingga sekarang.

Sebagai kampung etnis Tionghoa, pluralitas di wilayah itu berkembang cukup baik. Pribumi dan etnis Tionghoa hidup saling berdampingan, Sudiroprajan adalah contoh nyata dalam merawat kebhinnekaan.

Toleransi warga Sudiroprajan terlihat dari kehidupan sehari-hari. Dalam hal organisasi perkotaan misalnya, tak ada pembeda antara Jawa dan Tionghoa, semua memiliki kewajiban dan hak yang sama.

Kerukunan antaretnis yang ada di Sudiroprajan pada akhirnya melahirkan event budaya bernama Grebeg Sudiro. Grebeg Sudiro kini menjadi agenda tahunan wisata di Solo jelang datangnya Imlek.

Sejak tahun 2007 Grebeg Sudiro pertama kalinya digelar, dan pada tahun 2020 dan 2021 bahkan pada 2022 ini Grebeg Sudiro ditiadakan untuk mengurangi kerumunan dan penularan virus Corona.

Namun, suasana menjelang Imlek sudah sangat terasa dengan dipasangnya lampion di sekitar Pasar Gede Solo. Meskipun tidak semeriah tahun-tahun sebelumnya, namun cukup mengobati rasa kangen warga Solo yang selama dua tahun belakang perayaan Imlek di Kota Solo ditiadakan.



Simak Video "Bikin Laper: Berburu Kuliner Pasar Gede Solo"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA