Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 20 Mei 2018 18:35 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Mengenal Ger, Rumah Khas Suku Mongol

Wahyu Setyo Widodo
detikTravel
Foto: Ger, rumah tradisional bangsa Mongol (Wahyu/detikTravel)
Foto: Ger, rumah tradisional bangsa Mongol (Wahyu/detikTravel)
Ordos - Orang Mongolia tinggal di tenda-tenda yang disebut Ger. Inilah rumah Suku Mongol yang bisa berpindah-pindah.

Zaman dulu, orang Mongolia masih menerapkan cara hidup yang nomaden alias berpindah-pindah. Mereka berpindah dari satu padang rumput ke padang rumput lainnya untuk menggembalakan ternak.

Karena hidup berpindah-pindah, otomatis rumah mereka pun harus menyesuaikan, yang bisa dibongkar pasang dengan cepat. Meski sifatnya portabel, tapi rumah itu harus tetap berfungsi sebagai tempat bernaung dan melakukan kegiatan sehari-hari.

Maka diciptakanlah Ger, rumah bagi Suku Mongol yang dikenal nomaden. Dalam bahasa Mongolia, Ger berarti rumah. Nama lain dari Ger adalah Yurts.

Ger sudah digunakan sejak 3.000 tahun yang lalu (Wahyu/detikTravel)Ger sudah digunakan sejak 3.000 tahun yang lalu (Wahyu/detikTravel)
Menurut sejarah, Ger sudah digunakan bangsa Mongol sejak 3.000 tahun yang lalu. Hal itu bisa diketahui dari catatan sejarah yang ditulis oleh Herodotus.

Dalam catatannya, Herodotus menulis mengenai tempat tinggal Bangsa Scythians. Bangsa ini hidup berpindah-pindah menggunakan kuda dan menempati wilayah sebelah utara Laut Hitam. Bangsa inilah yang dikenal sebagai Bangsa Mongol sekarang.

Ger terbuat dari kayu dan kain wol (Wahyu/detikTravel)Ger terbuat dari kayu dan kain wol (Wahyu/detikTravel)
Ger biasanya berbentuk lingkaran dengan tiang yang terbuat dari anyaman kayu. Tiang ini biasanya diselimuti dengan kain felt atau wol yang berasal dari domba. Bagian atap dihiasi dengan semacam 'mahkota'.

Kain penutup yang berada di atas Ger, biasanya dapat dibuka atau ditutup. Fungsinya untuk mengatur aliran udara. Saat Ger ditutup rapat dengan kain felt, maka udara di dalam Ger akan terasa lebih hangat. Untuk itu, Ger sangat berguna di kala musim dingin.

Tempat tidur dalam Ger (Wahyu/detikTravel)Tempat tidur dalam Ger (Wahyu/detikTravel)
Untuk interiornya, Ger mirip dengan rumah kebanyakan. Ada perabotan, dapur, serta tempat tidur. Yang unik, tempat tidur di dalam Ger bentuknya biasanya setengah lingkaran. Biasanya satu keluarga tidur di satu ranjang ini.

"Kalau musim dingin, biasanya akan dinyalakan perapian supaya di dalam rumah makin hangat," kata Shiau Feng, pemandu yang menemani detikTravel.

Kini, Ger sudah menjadi identitas nasional bangsa Mongol. Traveler yang melancong ke sini mesti merasakan pengalaman menginap di dalam Ger. Pengalaman yang pasti akan tak terlupakan bagi traveler.

BACA JUGA: Zha Mayan, Jamuan Makan Malam ala Kaisar Mongol (wsw/krn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED