Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 01 Nov 2021 07:15 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Ini Arica, Kampung Mumi Tertua Dunia yang Ngalahin Mesir

bonauli
detikTravel
Bukan di Mesir, Ini Dia Mumi-mumi Tertua di Dunia
Mumi Chinchorro (Dok. Detikcom)
Arica -

Sebuah kota di Chile tak hanya dihuni oleh manusia. Di sana pula mumi-mumi tertua dunia di temukan.

Adalah Arica, sebuah kota yang berbatasan dengan Peru dan dibangun di atas bukit pasir di Gurun Atacama atau gurun terkering di dunia.

Jauh sebelum kota pesisir itu didirikan pada abad ke-16, kawasan tersebut sudah dihuni orang-orang Chinchorro. Chinchorro sendiri punya tradisi mengawetkan mumi yang diakui oleh UNESCO.

Sejak Juli lalu, organisasi kebudayaan PBB (UNESCO) memasukkan ratusan mumi yang diawetkan orang-orang Chinchorro ke dalam Daftar Warisan Dunia.

Mumi-mumi Chinchorro pertama kali didokumentasikan oleh arkeolog asal Jerman bernama Max Uhle, setelah menemukan sejumlah mumi di pantai. Namun, perlu waktu selama berpuluh tahun guna menentukan umur mumi-mumi tersebut.

Penanggalan radiokarbon akhirnya memperlihatkan bahwa mumi-mumi tersebut berumur lebih dari 7.000 tahun lalu lebih tua 2.000 tahun dari mumi-mumi Mesir kuno yang diketahui secara luas oleh khalayak dunia.

Fakta ini menjadi bukti arkeologis bahwa mumi-mumi Chinchorro merupakan mumi artifisial paling tua di dunia.

Bukan di Mesir, Ini Dia Mumi-mumi Tertua di DuniaBukan di Mesir, Ini Dia Mumi-mumi Tertua di Dunia Foto: Dok. Detikcom

Bernardo Arriaza, seorang ahli antropologi yang pakar di bidang kebudayaan Chinchorro, mengatakan kaum Chinchorro sengaja berlatih teknik mumifikasi.

Itu artinya mereka menggunakan teknik pengawetan jenazah, alih-alih sengaja membiarkan jenazah menjadi mumi dalam iklim kering walau ada pula ditemukan sejumlah jasad yang menjadi mumi secara alami di lokasi tersebut.

Orang-orang Chinchorro, menurut Arriaza, membuat sayatan kecil pada jasad yang hendak dijadikan mumi untuk mengeluarkan organ-organ tubuh. Rongga yang ada kemudian dikeringkan, sedangkan kulit jenazah dikupas.

Orang-orang Chinchorro lantas mengisi jasad dengan serat-serat alami serta ranting untuk menegakkannya sebelum menggunakan ilalang untuk menjahit kulit.

Mereka juga memasang rambut hitam tebal di bagian kepala mumi dan menutupi wajahnya dengan tanah liat serta topeng. Lubang lalu dibuat pada bagian mata dan mulut.

Terakhir, jasad dilukis dengan warna merah atau hitam menggunakan pigmen dari mineral, oker, mangan, dan besi oksida. Metode dan pendekatan mumifikasi orang-orang Chinchorro amat berbeda dengan teknik yang digunakan bangsa Mesir kuno, kata Arriaza.

Letak perbedaannya, bangsa Mesir kuno tak hanya menggunakan minyak dan perban. Mereka juga hanya melakukan mumifikasi untuk kaum elite yang meninggal dunia. Sedangkan orang-orang Chinchorro memumifikasi para pria, perempuan, anak, bayi, hingga janin terlepas dari status mereka.

Yang membuat kota ini semakin menarik bukan cuma keberadaan mumi-mumi tersebut, tapi juga kehidupan warganya yang hidup berdampingan dengan mumi dan bahkan para jenazah. Saat membangun rumah misalnya, warga biasa menemukan sisa-sisa jenazah.

Anjing di sana juga sering kali menemukan keberadaan mumi saat menggali tanah. Kejadian ini sudah sangat biasa, bahwa sudah ada sejak generasi dulu. Beruntung, para warga telah menyadari berharganya jenazah tersebut setelah diteliti.

Bukan di Mesir, Ini Dia Mumi-mumi Tertua di DuniaBukan di Mesir, Ini Dia Mumi-mumi Tertua di Dunia Foto: Dok. Detikcom

"Kadangkala warga menceritakan kepada kami tentang anak mereka yang menggunakan tengkorak untuk bola sepak dan mengambil pakaian mumi. Tapi sekarang mereka paham untuk melaporkan ke kami ketika mereka menemukan sesuatu dan tidak diutak-atik," kata arkeolog, Janinna Campos Fuentes.

Selanjutnya: Kata warga sekitar

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Lima Orang Tewas Dalam Kebakaran Pabrik Petasan di Peru"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA