Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Sabtu, 26 Feb 2022 11:22 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Matanzas, Gabungan Venesia dan Athena di Kuba yang Sempat Mati Suri

Femi Diah
detikTravel
Matanzas di Kuba
Muntasaz di Kuba (Brendan Sainsbury/BBC)
Matanzas -

Kuba membangun kembali Matanzas, sebuah kota kuno yang masyur. Kota itu sempat terbengkalai, membusuk, dan mati suri.

Matanzas memiliki julukan Venice-nya Kuba dan juga Athena-nya Kuba. Kota ini juga menjadi tempat kelahiran genre musik dan tarian danson dan rumba.

Didirikan pada 1693 atas perintah raja Spanyol Charles II, Matanzas dengan cepat menahbiskan diri sebagai pelabuhan yang kaya dan perkebunan gula yang maha luas.

Pada 1860-an, kota itu telah berubah menjadi kota terbesar kedua di negara itu setelah Havana. Otoritas lokal yang terpikat membaptisnya sebagai "Athens of Cuba" untuk menghormati kehidupan budaya yang elegan serta banyaknya penyair dan penulis lokal.

Julukan itu memang layak diberikan kepada Matanzas. Selama tahun-tahun kejayaan di abad ke-19, teater klasik dibangun dan penulis lokal José Jacinto Milanés membuktikan dirinya sebagai penulis drama terbaik Kuba.

Kota ini menjadi tuan rumah Universal Exhibition tahun 1881 yang mempromosikan seni dan teknologi yang menarik delegasi dari AS dan Spanyol.

Dalam dekade-dekade berikutnya, Matanzas menelurkan seluruh genre musik, termasuk danzón, tarian mitra sinkopasi lambat yang pertama kali dibawakan oleh pemimpin band Kuba, Miguel Faílde; dan mambo, versi danzón yang ceria yang memicu kegemaran akan tarian Amerika yang singkat namun intens pada 1940-an.

Matanzas di KubaMatanzas di Kuba Foto: Brendan Sainsbury/BBC

Dengan populasi kulit hitam yang besar, dibebaskan dari belenggu perbudakan pada 1886, Matanzas adalah, dan masih, tempat lahir agama dan tradisi Afrika.

Tetapi, suasana itu tidak ada jejaknya setelah revolusi Kuba tahun 1959, dengan rezim baru yang menerapkan nilai-nilai sosialis yang ketat. Matanzas tidak lagi dianggap sebagai pusat budaya.

Masalah-masalahnya menjadi lebih parah setelah para dermawan Soviet Kuba bangkrut pada '91, membuat ekonomi jatuh bebas dan semakin diperparah oleh penurunan industri gula pada 2000-an.

Jantung Matanzas ada di Calle Narváez di pinggir Sungai San Juan. Kota itu mirip kapal karam Titanic yang hancur-lebur yang kekayaannya disembunyikan oleh pengabaian selama puluhan tahun.

Saat itu, turis asing dibawa dari bandara ke resor baru yang megah di kota terdekat Varadero, yang penduduk Kuba dilarang memasuki resor.

Turis asing juga diarahkan ke kota-kota Kuba lainnya seperti Cienfuegos dan Camagüey masuk ke daftar UNESCO yang bergengsi, kekayaan Matanzas yang tenggelam menjadi terabaikan.

Mulai Direstorasi

Pemerintah Kuba tampaknya ingin mengembalikan kejayaan Matanzas. Kawasan itu direstorasi.

Pada 2018, pihak berwenang Kuba, yang sebagian didukung oleh Eusebio Leal, arsitek proyek rehabilitasi Old Havana yang sukses pada 1990-an dan 2000-an, memutuskan untuk menghormati ulang tahun ke-325 Matanzas dengan program pengakuan dan restorasi.

Bangunan-bangunan yang rusak diperbaiki, tiga hotel yang indah, di dalam dan di sekitar Parque Libertad yang terletak di pusat kota, dibuka.

Teater Sauto yang ikonik - yang pernah menjadi salah satu yang terbaik di Kuba - direstorasi sampai ke puncak tertingginya pada 1860-an setelah beberapa dekade lesu.

"Matanzas dihidupkan kembali dan dinyatakan sebagai kota patrimonial," kata Adrian Socorro, pemilik studio seninya di Calle Narváez di pinggir Sungai San Juan, kepada BBC.

Matanzas di KubaMatanzas di Kuba Foto: Brendan Sainsbury/BBC

"Perubahan visual menjadi bukti yang jelas di seluruh kota," dia menambahkan.

Perubahan yang jauh lebih besar juga sedang berlangsung. Pada 2019, festival seni terbesar Kuba, Biennial de la Habana, difokuskan ke Matanzas untuk pertama kalinya, berkat pengaruh dan inisiatif María Magdalena Campos Pons, seniman kelahiran Matanzas yang sekarang tinggal di Amerika Serikat (AS).

Festival ini adalah acara terbesar yang pernah disaksikan kota itu sejak Universal Exhibition 1881.

"Selama bertahun-tahun, saya telah berbicara dengan orang-orang di Havana tentang membawa Biennial ke Matanzas," ujar Campos Pons, yang karyanya diakui secara internasional, menjadi koleksi di Museum of Modern Art di New York dan Victoria and Albert Museum di London.

"Jadi, ketika saya diundang menjadi seniman pameran pada 2019, saya menggunakan undangan itu untuk membuat proyek bagi kota ini," ujar dia lagi.

Proyek yang disebut Ríos Intermitentes (Intermittent River) ini, berusaha untuk menyoroti komunitas kreatif Matanzas dengan memamerkan karya mereka kepada seniman lokal dan internasional yang berkunjung.

"Matanzas secara geografis dan budaya penuh dengan drama dan narasi yang tak terceritakan," ujar Campos Pons.

"Tetapi kota itu ditinggalkan dan dianggap sebagai keindahan yang tertidur. Pengabaian Matanzas dan sejarahnya itu adalah titik keberangkatan saya ke Ríos Intermitentes," kata dia lagi.

Bukan hanya seni yang mendorong Matanzas kembali menjadi pusat perhatian. Seluruh lingkup budaya berkembang, dari arsitektur hingga musik. Didorong oleh perubahan positif, kota itu hidup dengan dengungan dan keriangan yang tidak terlihat selama beberapa generasi.

Orang-orang muda berkerumun di kafe-kafe yang dikuratori secara artistik; mural dan instalasi seni menarik perhatian di alun-alun kota; dan ada pembicaraan tentang bus wisata baru yang menghubungkan Matanzas ke Varadero.

Lebih penting lagi, setelah kesuksesan tahun 2019, Biennale dijadwalkan untuk kembali ke Matanzas tahun ini di bawah bimbingan ahli Campos Pons.

"Matanza yang akan Anda lihat pada 2030 akan sangat berbeda dengan apa yang kami mulai pada tahun 2019," kata Campos Pons.



Simak Video "Kebakaran Hebat Kilang Minyak di Kuba, 1 Tewas-Puluhan Damkar Hilang"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA