Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 29 Okt 2020 14:22 WIB

TRAVEL NEWS

Perayaan Grebeg Maulud, Keraton Ngayogyakarta Bagikan Ribuan Uba Rampe

Jauh Hari Wawan S
detikTravel

Halaman 1 dari 2

Perayaan Grebeg Maulud di Keraton Jogja, Kamis (29/10).
Grebeg Maulud di Keraton Ngayogyakarta (Jauh Hari Wawan S/detikTravel)

Yogyakarta -

Ada yang berbeda dalam perayaan Grebeg Maulud yang diadakan oleh Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat tahun ini. Tidak ada gunungan yang biasanya menyertai dan diganti dengan ribuan tangkai uba rampe yang dibagikan ke abdi dalem dan dibawa ke Kepatihan dan Puro Pakualaman.

Pantauan detikTravel di kompleks Kamandungan Lor atau Paltaran Keben, tidak ada abdi dalem yang memanggul gunungan. Gantinya ada sekitar 3000-an tangkai uba rampe. Sebagian dibawa ke Kepatihan dan sebagian lagi ke Pakualaman dengan menggunakan mobil bak terbuka.

"Maulid Nabi dengan format disesuaikan dengan situasi pandemi. Grebeg itu satu tahun tiga kali, pertama Grebeg Syawal, Grebeg Besar, dan sekarang Grebeg Maulud juga dilaksanakan seperti ini," kata Penghageng Kawedanan Hageng Punakawan Kridho Mardowo Kanjeng Pangeran Haryo (KPH) Notonegoro, Kamis (29/10/2020).

Biasanya sebelum upacara Grebeg Maulud, rangkaian peringatan Maulud Nabi akan diawali dulu dengan ditabuhnya gamelan Kyai Nagawilaga dan Kyai Guntur Madu di Bangsal Pagongan yang berada di halaman Masjid Gede Kauman.

Selama gamelan dibunyikan, masyarakat akan berdatangan untuk menyaksikan. Biasanya pula banyak pedagang sego kuning (nasi kuning) dan kinang (daun sirih) serta endog abang (telur rebus diwarnai merah).

Perayaan Grebeg Maulud di Keraton Jogja, Kamis (29/10).Perayaan Grebeg Maulud di Keraton Jogja, Kamis (29/10) (Jauh Hari Wawan S/detikTravel)

Perbedaan lain, lanjutnya, kalau Grebeg Maulud biasanya Ngarsa Dalem membagikan udik-udik tau uang koin kepada masyarakat. Tapi dalam kondisi pandemi, hanya dibagikan uba rampe gunungan dalam bentuk rengginang.

"Dibagikan uba rampe ke abdi dalem berupa rengginang. Ngarso Dalem juga membagian koin ugik-ugik yang dibungkus satu-satu untuk abdi dalem," jelasnya.

"Untuk masyarakat karena masih pandemi kalau terjadi kerumunan massa kan bertentangan dengan protokol pandemi, grebeg ini tidak dibuka untuk umum," sambungnya.

(rdy/rdy)

BERITA TERKAIT
BACA JUGA