Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 13 Nov 2020 17:42 WIB

TRAVEL NEWS

Tarif Baru Bukit Sidoguro Dikeluhkan Warga, Ini Penjelasannya

Achmad Syauqi
detikTravel
Bukit Sidoguro
Foto: Bukit Sidoguro di Klaten (Achmad Syauqi/detikcom)
Klaten -

Tarif baru masuk ke objek wisata bukit Sidoguro di Klaten dikeluhkaan warga. Tarif baru yang naik 200% itu dirasa memberatkan masyarakat.

Objek wisata bukit Sidoguro di Desa Krakitan, Kecamatan Bayat, Klaten memberlakukan tarif baru untuk masuk ke objek wisata itu. Tarif sebesar Rp 15.000 yang naik 200 persen itu dikeluhkan masyarakat.

"Tarif baru Rp 15.000 per orang sangat berat bagi masyarakat. Daripada cuma lihat bukit mending untuk jajan atau naik perahu di Rawa Jombor," ungkap Warni, warga Mojayan, Klaten Tengah pada detikcom, Jumat (13/11/2020) di rumahnya.

Warni mengatakan tarif sebesar itu dalam kondisi saat ini dirasa berat. Sebab semua ekonomi masyarakat sedang terdampak Corona.

"Ini masyarakat sedang sulit, jualan dan kerja sepi. Mau piknik lha kok harganya tiket naik banyak sekali," papar Warni.

Tiket lama Rp 5.000 menurut Warni sudah bagus. Selain terjangkau juga bisa memberikan hiburan masyarakat di tengah situasi pandemi.

"Tarif lama itu sudah pas sebab objek wisata lainnya juga di bawah Rp 10.000. Kalau naik Rp 15.000 mending ke objek lain bisa dapat jajan juga," ucap Warni.

Iyem, warga Klaten Utara mengatakan pekan lalu keluarganya hendak masuk bukit Sidoguro. Tapi begitu mengetahui harga tiket Rp 15.000 niat itu pun diurungkan.

"Tahu harganya Rp 15.000 saya tidak jadi masuk. Mendingan untuk naik perahu di Rawa Jombor di dekatnya," kata Iyem pada detikcom ditemui di warung makannya.

Tarif sebesar itu, ungkap Iyem, memberatkan warga dan bisa kalah bersaing dengan objek wisata lainnya di sekitar. Seperti objek wisata Bukit Cinta, batu putih atau lainnya.

"Di batu putih atau bukit cinta harganya lebih murah tetap Rp 5.000 sudah bisa jajan. Sama-sama cuma bukit," tambah Iyem.

Selanjutnya: Penjelasan Dinas Pariwisata Klaten

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Water Gong, Ketika Sungai Kotor Disulap Jadi Wisata Penuh Ikan"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA