Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Jumat, 10 Des 2021 21:31 WIB

TRAVEL NEWS

Ini Ambisi Pemerintah Bangun Lombok-Gili Tramena selama 24 Tahun

Putu Intan
detikTravel
Ilustrasi Pulau Gili di Lombok, Nusa Tenggara Barat
Gili Trawangan. Foto: Rachman_punyaFOTO
Jakarta -

Pemerintah terus menggenjot pembangunan pariwisata di tengah pandemi COVID-19. Salah satunya Lombok-Gili Tramena di Nusa Tenggara Barat (NTB) yang masuk dalam Destinasi Super Prioritas (DSP).

Sebagaimana diketahui, saat ini terdapat lima DSP yang fokus dibangun pemerintah yakni Danau Toba di Sumatera Utara, Borobudur di Jawa Tengah, Mandalika di NTB, Labuan Bajo di NTT, dan Likupang di Sulawesi Utara.

Pengembangan kelima DSP ini difasilitasi melalui Rencana Induk Destinasi Pariwisata Nasional (RIDPN). Salah satu RIDPN yang telah disahkan melalui Peraturan Presiden (Perpres) adalah Lombok-Gili Tramena.

Berdasarkan Perpres Nomor 84 Tahun 2021 dijelaskan bahwa pengembangan Lombok-Gili Tramena itu meliputi Destinasi Pariwisata Nasional (DPN) Lombok, Gili Trawangan, Gili Meno, dan Gili Air. Ditegaskan pula bahwa destinasi tersebut masuk dalam kawasan strategis pariwisata nasional.

Dalam pengembangan itu, banyak pihak yang terlibat. Mulai dari pemerintah daerah hingga pemerintah pusat.

Untuk pemerintah daerah, tanggung jawab diberikan pada Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat, Pemerintah Kabupaten Lombok Barat, Lombok Tengah, Lombok Utara, Lombok Timur, dan Pemerintah Kota Mataram.

Sementara untuk pemerintah pusat, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif serta Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) akan memantau pengembangan tersebut.

Yang menarik, pengembangan Lombok-Gili Tramena ini bakal dilakukan selama 24 tahun mulai 2020-2044. Pengembangannya dibagi ke dalam 5 tahap.

Tahap pertama dilakukan tahun 2020-2024, tahap kedua tahun 2025-2029, tahap ketiga tahun 2030-2034, tahap keempat tahun 2035-2039, dan tahap kelima tahun 2040-2044. Evaluasi bakal dilakukan di setiap tahapan.

Untuk waktu selama itu, apa saja yang dibangun?

Dalam Perpres juga dijelaskan bahwa pengembangan itu meliputi pembangunan daya tarik wisata, aksesibilitas, prasarana umum, fasilitas umum, dan fasilitas pariwisata.

Selain itu, sumber daya manusia juga menjadi fokus pengembangan. Di sana akan dilakukan pemberdayaan masyarakat melalui kepariwisatan.

Kemudian dilakukan pula pengembangan investasi di bidang pariwisata dan pengelolaan DPN Lombok-Gili Tramena itu sendiri.

Pengembangan Lombok-Gili Tramena ini menggunakan berbagai sumber dana. Mulai dari APBN, APBD, pinjaman dan dana hibah dari Bank Dunia dan Pemerintah Swiss.



Simak Video "Pujian Influencer Dubai Khalid Al Ameri soal Wisata Halal Lombok"
[Gambas:Video 20detik]
(pin/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA