Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 21 Mei 2021 06:11 WIB

TRAVEL NEWS

Evolusi Luar Biasa Jaringan Kereta Cepat China, Mampukah Indonesia Meniru?

Shinkansen dan Kereta Cepat
Kereta cepat atau peluru di China (Foto: CNN)

Tarif mulai dari USD 13 atau Rp 186 ribu

Jalur Olimpiade yang baru memberikan beberapa petunjuk tentang arah perjalanan kereta api di masa depan di China, tapi batas teknologi juga didorong di wilayah lain.

Pada akhir tahun 2020, raksasa teknik kereta api milik negara China CRRC melakukan pratinjau prototipe kereta listrik berkecepatan sangat tinggi untuk rute internasional yang mampu beroperasi dengan kecepatan setinggi 400 kilometer per jam.

Tidak hanya diklaim beroperasi pada suhu berkisar antara -50C dan + 50C, ia dilengkapi dengan roda pengubah diameter peluru yang baru dikembangkan yang memungkinkannya untuk berjalan langsung ke Rusia, Mongolia, dan Kazakhstan.

Kereta cepat China ini menggunakan diameter lintasan yang lebih lebar dari standar China 1.435 mm. Lebih ambisius lagi, kemampuan untuk mengubah diameter peluru juga dapat menciptakan kemungkinan kereta langsung ke India dan Pakistan melalui Myanmar dan Bangladesh.

Apa selanjutnya?

Ekspansi ke negara-negara tetangga sedang berlangsung dengan Kereta Api Laos-China senilai USD 5,3 miliar yang akan dibuka pada akhir tahun 2021.

Meskipun bukan kereta api berkecepatan tinggi, jalur baru sepanjang 257 mil ini merupakan perpanjangan yang signifikan dari pengaruh perkeretaapian China, menyediakan jalur yang lebih baik dari China selatan hingga ibu kota Laos, Vientiane.

Pembangunan rel kereta api ke Bangkok di Thailand dan akhirnya ke selatan ke Singapura juga sedang berlangsung.

CRRC sudah menjadi pemasok kendaraan dan teknologi kereta api terbesar di dunia tetapi seiring dengan kematangan pasar dalam negerinya, CRRC sangat memperhatikan ekspor global yang bernilai miliaran dolar setiap tahun.

Saat China berusaha untuk memperluas pengaruhnya di seluruh Asia dan ke Eropa dan Afrika melalui 'Belt and Road Initiative' yang ambisius, kereta api memainkan peran fundamental dalam menciptakan 'Jalur Sutra' baru yang diinginkannya.

Perkeretaapian baru yang diusulkan melintasi Himalaya ke India dan Pakistan, atau menjangkau Rusia dan negara-negara bekas Soviet di republik Asia Tengah tidak hanya akan menyediakan rute perdagangan yang lebih baik untuk ekspor China. Tapi juga akan memberikan kontrak yang sangat besar.

Didukung oleh dana investasi dan pinjaman, proyek-proyek ini juga memperkuat posisi China sebagai negara adidaya regional, yang selanjutnya menarik negara-negara berkembang ke medan gravitasi dengan meningkatkan ketergantungan ekonomi mereka pada Beijing.

Meskipun keretanya sekarang termasuk yang tercepat di dunia, China juga menghabiskan miliaran dolar untuk teknologi maglev (magnetic levitation), yang memungkinkannya mengoperasikan layanan hingga 620 kpj - jauh di luar batas roda baja saat ini.

Dua jalur saat ini sedang dibangun dengan total jarak sekitar 273 km, Shanghai-Hangzhou di Provinsi Zhejiang dan rute bawah tanah sepanjang 110 kilometer yang menghubungkan Guangzhou dan Shenzhen, dua kota terbesar di wilayah Delta Sungai Mutiara yang padat penduduk.

Diharapkan bahwa yang terakhir pada akhirnya akan meluas ke Kowloon di bekas wilayah Inggris di Hong Kong.

Proyek-proyek ini dibangun berdasarkan pengalaman yang diperoleh dengan jalur maglev Bandara Shanghai yang didukung Jerman, yang dibuka pada tahun 2003, dan saat ini satu-satunya jalur sejenis yang beroperasi secara publik.

Mengambil pendekatan pragmatis untuk meningkatkan kecepatan transportasi darat, China melihat maglev sebagai pilihan yang lebih baik daripada Hyperloop yang banyak digemari tetapi belum terbukti untuk menjembatani kesenjangan antara kereta api berkecepatan tinggi dan penerbangan pada rute jarak jauh.

Halaman
1 2 3 Tampilkan Semua


Simak Video "China Luncurkan Kereta Tercepat di Dunia"
[Gambas:Video 20detik]

(msl/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA