Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 22 Jul 2021 09:58 WIB

TRAVEL NEWS

China Luncurkan Kereta Tercepat, Remaja Inggris "Merdeka" Corona

Tim detikcom
detikTravel
People visit a prototype magnetic levitation train developed with high-temperature superconducting (HTS) maglev technology at the launch ceremony in Chengdu, in southwestern Chinas Sichuan province on January 13, 2021. (Photo by STR / AFP) / China OUT
Foto: AFP/STR
Jakarta -

Kereta Shinkansen milik Jepang kini terlampaui Kereta Maglev dari China. Kemudian ada juga pesta remaja Inggris yang serasa merdeka dari corona.

Dikutip dari Reuters, yang merujuk China Railway Rolling Stock Corporation (CRRC), kereta maglev terbaru China itu memulai debut di pesisir Kota Qingdao, Provinsi Shandong, Selasa (21/7).

Meskipun belum ada jalur maglev antarkota atau antarprovinsi di China yang dapat memanfaatkan kecepatan yang lebih tinggi dengan baik, beberapa kota termasuk Shanghai dan Chengdu telah mulai melakukan riset.

Dengan kecepatan 600 km/jam, hanya perlu 2,5 jam perjalanan dari Beijing ke Shanghai dengan kereta api. Jarak dua kota itu lebih dari 1.000 km. Sebagai perbandingan, perjalanan antara Beijing dan Shanghai memakan waktu tiga jam dengan pesawat dan 5,5 jam dengan kereta api berkecepatan tinggi.

Negara-negara dari Jepang hingga Jerman juga berencana untuk membangun jaringan maglev. Tapi, biaya tinggi dan ketidakcocokan dengan infrastruktur lintasan menjadi kendala untuk membangunnya.

Kereta termutakhir maglev itu dikembangkan secara mandiri di China. Keberhasilan itu sekaligus menandai pencapaian teknologi canggih negeri tembok besar itu di bidang perkeretaapian.

Perusahaan milik pemerintah China yang mengembangkan kereta tersebut mengklaim bahwa China telah menguasai teknologi rekayasa kereta maglev berkecepatan tinggi, termasuk dalam mengintegrasikan beberapa sistem mulai dari produksi, catu daya traksi, rel, pengendalian, hingga komunikasi.

Pada bulan Juni 2020, kereta maglev tersebut sukses menjalani uji laju. Barulah kemudian mulai diproduksi di wilayah pesisir timur daratan China itu.

Para teknisi kemudian melengkapinya dengan beragam perangkat pada lima unit gerbongnya agar bisa melaju dengan baik.

"Rangkaian kereta tersebut bisa beroperasi dengan dua hingga 10 unit gerbong, masing-masing gerbong bisa mengangkut 100 penumpang," kata Ding Sansan, kepala teknisi proyek.

Menurut dia, kereta tersebut memberikan solusi terbaik dalam sistem transportasi berbasis rel karena memiliki daya jelajah hingga 1.500 kilometer.

"Kereta ini cocok untuk mengatasi kesenjangan dalam hal kecepatan antara pesawat dan kereta cepat," ujarnya.

Itulah berita terpopuler detikTravel hari Rabu kemarin (21/7/2021). Kemudian juga ada suka cita remaja Inggris yang pesta besar karena aturan yang dikendorkan baru-baru ini.

Berikut daftar 10 berita detikTravel terpopuler lengkapnya:



Simak Video "6 Kabupaten/Kota di Luar Jawa-Bali Ini Masih Berstatus PPKM Level 4"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/rdy)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA